Fisioterapi, ultrasound, terapi laser, galvanisasi, elektroforesis, terapi frekuensi tinggi dalam kedokteran gigi

FisioapparatusFisioterapi secara aktif digunakan untuk mengobati banyak penyakit. Ini diresepkan untuk pengobatan sendi, pembuluh darah, cedera dan pilek. Dengan kemajuan ilmu pengetahuan dan teknologi, semakin banyak metode dan metode pengobatan fisiologis baru muncul, serta yang sudah ada sedang diperbaiki.

Terapi penyakit gigi bersifat spesifik, tetapi di sini juga, penggunaan fisioterapi membantu. Terapi semacam itu terutama ditujukan untuk menghilangkan gejala penyakit yang mendasarinya dan dengan demikian berkontribusi pada pemulihan yang cepat.

Isi

  • Apa itu fisioterapi dalam kedokteran gigi?
  • Metode pengobatan
    • Elektroterapi
    • Medan elektromagnetik
    • Fototerapi
    • Magnetoterapi
    • Terapi ultrasound
    • Terapi panas
    • Pijat
    • Efek terapi fisioterapi
  • Indikasi dan kontra indikasi
  • Keuntungan dan kerugian
  • Pendapat dokter gigi tentang fisioterapi

Apa itu fisioterapi dalam kedokteran gigi?

Fisioterapi menyiratkan efek terapeutik menggunakan arus, cahaya, ultrasound, dan metode lain untuk mempercepat proses penyembuhan. Berbagai metode perawatan fisiologis memungkinkan Anda mengatasi penyakit gigi yang serius dengan cepat dan efisien.

instagram viewer

Aplikasi utama fisioterapi berkaitan dengan berbagai proses inflamasi. rongga mulut, serta perawatan rehabilitasi setelah intervensi bedah. Ini dapat berfungsi sebagai perawatan tambahan untuk mempercepat proses penyembuhan, dan sebagai metode terapi terpisah untuk beberapa patologi.

Fisioterapi

Metode pengobatan

Berbagai metode terapi fisiologis digunakan dalam kedokteran gigi. Masing-masing dari mereka baik dengan caranya sendiri dan dapat membantu dalam satu atau lain kasus. Pilihan dana tergantung pada tingkat keparahan penyakit, gejalanya, dan tingkat dampak yang diperlukan pada fokus penyakit.

Elektroterapi

Penggunaan elektroterapi dalam kedokteran gigi relatif baru.

Ada beberapa jenis elektroterapi:

  • paparan arus listrik tegangan rendah yang konstan (galvanisasi, elektroforesis);
  • paparan arus impuls frekuensi rendah dan tegangan rendah (diadinamik, sinusoidal, fluktuasi dan arus impuls);
  • paparan arus bolak-balik frekuensi tinggi (darsonvalization, diathermokoagulasi);

Prosedur ini dilakukan dengan menggunakan peralatan dari mana arus mengalir melalui elektroda khusus. Elektroda diterapkan ke lokasi patologi. Gasket ditempatkan di antara elektroda dan kulit, yang, tergantung pada jenis elektroterapi, dibasahi dengan air atau larutan obat.

Elektroterapi dapat dilakukan di area berikut:

  • bahasa;Elektroterapi
  • pipi;
  • bibir;
  • gusi;
  • sendi rahang bawah;
  • sinus rahang atas.

Saat terkena arus di berbagai area, suplai darah dan drainase getah bening ditingkatkan, regenerasi jaringan dipercepat. Penggunaan obat tambahan mempercepat proses menghilangkan peradangan dan penyembuhan rongga mulut.

Medan elektromagnetik

Dalam kedokteran gigi, pemanasan zona patologis dengan bantuan medan elektromagnetik sering digunakan. Pada dasarnya, dua jenis digunakan:

  • medan listrik frekuensi ultra tinggi (UHF);
  • medan listrik frekuensi ultra tinggi (microwave).

Pada versi pertama, pemanasan dilakukan menggunakan pelat kapasitor kecil. Pelat dipasang di sepanjang integumen kulit dan meninggalkan jarak kecil 1-2 cm. Pemanasan dilakukan dalam dosis kecil, ketika panas terasa lemah.

Fisioterapi dalam kedokteran gigiPemanasan microwave dilakukan dengan jarak yang lebih kecil dari kulit pasien hingga 1 cm dan dalam rentang yang lebih besar, ketika panas dirasakan dengan baik dan jaringan dihangatkan hingga kedalaman beberapa sentimeter.

Dalam proses efek seperti itu pada area penyakit, efek anti-inflamasi diberikan, suplai darah meningkat, proses penyembuhan jaringan dipercepat, dan kekebalan lokal meningkat.

Pemanasan oleh medan elektromagnetik diresepkan untuk radang dingin, proses inflamasi akut dan sinusitis. Kadang-kadang dapat diresepkan untuk mengaktifkan proses inflamasi yang lambat saat ini.

Fototerapi

Fototerapi banyak digunakan dalam kedokteran gigi. Metode ini terdiri dari penggunaan cahaya dengan frekuensi tertentu untuk mengobati patologi.

Ada beberapa bidang fototerapi:

  1. Terapi laser adalah efek dari rentang cahaya inframerah dan merah pada lapisan rongga mulut dan integumen kulit manusia. Prosedur laser sangat efektif untuk lesi ulseratif pada selaput lendir mulut dan bibir.
  2. Radiasi inframerah digunakan untuk radang dingin dan proses inflamasi di rongga mulut.
  3. Terapi ultraviolet terutama memiliki efek antibakteri, oleh karena itu digunakan untuk bisul dan lesi purulen pada mukosa mulut.

Magnetoterapi

Magnetoterapi terdiri dari efek medan magnet frekuensi rendah yang konstan atau bergantian pada lesi. Selama terapi, induktor khusus diterapkan ke area yang terkena, di mana medan magnet terbentuk. Kekuatan medan dan cara asupannya diatur tergantung pada tujuan terapi.

Metode terapi ini digunakan dalam kedokteran gigi untuk gingivitis, periodontitis, proses inflamasi rongga mulut, patah tulang wajah dan pada periode pasca operasi.

Medan magnet memiliki efek sebagai berikut:

  • antiinflamasi;
  • obat bius;
  • dekongestan;
  • regenerasi.

Depoforesis

Terapi ultrasound

Terapi ultrasound adalah metode yang sangat efektif. Prosedur semacam itu terdiri dari penggunaan getaran mekanis partikel media elastis untuk tujuan terapeutik, yang merambat dalam bentuk gelombang dalam jangkauan yang tidak terdengar dan menyebabkan kompresi dan ekspansi bolak-balik zat.

Ultrasonografi memiliki efek sebagai berikut:

  • sedikit pemanasan jaringan;
  • mengencangkan pembuluh darah dan meningkatkan aliran darah;
  • meningkatkan metabolisme dan saturasi oksigen;
  • percepatan proses regenerasi jaringan.

Penggunaan ultrasound memungkinkan penggunaan obat-obatan. Metode ini disebut fonoforesis. Pada dasarnya, larutan minyak dari agen seperti yodium, kalsium, fosfor, analgin, hidrokortison, dll digunakan.

Terapi ultrasound digunakan untuk penyakit-penyakit berikut:

  • peradangan kronis pada rongga mulut;
  • periodontitis;
  • keilitis.

Terapi panas

Terapi panas juga terbukti efektif dalam pengobatan penyakit gigi. Metode pengobatan ini terdiri dari efek termal, kimia dan biologis dari pembawa panas pada fokus lesi.

Jenis termoterapi yang paling umum adalah:

  1. Terapi parafin. Metode pengolesan parafin hangat ke area yang terkena dalam bentuk aplikasi atau semprotan.
  2. Campuran lumpur. Pemanasan daerah yang terkena dengan menerapkan lumpur.
  3. Krioterapi. Aplikasi pendinginan ke masing-masing area mulut atau wajah.

Terapi panas dilakukan dalam kursus, setiap prosedur berlangsung sekitar 15-20 menit. Dengan aplikasi atau penyemprotan aerosol, produk obat diterapkan dalam lapisan kecil dan ditutup dengan film khusus untuk menciptakan efek termal yang lebih besar.

Perlakuan panas membantu menghilangkan rasa sakit, meningkatkan sirkulasi darah dan mempercepat regenerasi jaringan. Cryotherapy juga memiliki efek dekongestan.

Pijat

Untuk meningkatkan suplai darah dan mempercepat proses penyembuhan luka dan bekas luka pada gusi, pijat digunakan dalam kedokteran gigi. Ini membantu dengan baik pada tahap awal penyakit atau pada periode pasca operasi.

Jenis pijat:Prosedur gigi

  • panduan;
  • sikat gigi;
  • mesin bor;
  • pijat air.

Dalam kedokteran gigi, pijat digunakan untuk: penyakit periodontal, gingivitis, stomatitis. Selama prosedur, semua jenis menguleni, membelai, menggosok, getaran, dll diterapkan, kecuali untuk mengetuk.

Pilihan teknik dan durasi prosedur tergantung pada tingkat keparahan penyakit, lokasinya, dan sifat perjalanannya.

Efek terapi fisioterapi

Perawatan fisiologis dalam kedokteran gigi memiliki efek positif pada perjalanan penyakit. Prosedur ini memungkinkan Anda untuk mengurangi waktu perawatan dan masa pemulihan setelahnya.

Efek terapeutik utama fisioterapi:

  • efek penyembuhan positif;
  • efek antibakteri dan desinfektan;
  • anestesi;
  • mempercepat proses regenerasi jaringan dan penyembuhan daerah yang terkena;
  • dinamika positif bahkan dengan proses kronis dan stagnan.

Sudah setelah sesi pertama fisioterapi, perubahan positif terlihat. Setelah menjalani terapi penuh, dokter mencatat hasil yang bertahan lama.

Indikasi dan kontra indikasi

Terapi fisiologis adalah pengobatan medis. Dia, seperti semua metode terapi, memiliki indikasi dan kontraindikasi sendiri.

Indikasi untuk penggunaan fisioterapi menunjukkan bahwa metode ini akan memungkinkan Anda untuk mengatasi penyakit dengan cepat dan membantu memulihkan area kulit dan selaput lendir yang terkena. Fisioterapi dapat digunakan untuk hampir semua patologi gigi, tetapi jenisnya metode dan durasi prosedur dipilih oleh dokter yang merawat tergantung pada sifat dan tingkat keparahannya penyakit.

Indikasi untuk fisioterapi dalam kedokteran gigi:

  • radang gusi;
  • stomatitis;
  • pulpitis;
  • kerusakan saraf trigeminal;
  • rasa sakit setelah menempatkan tambalan;
  • periodontitis dan penyakit periodontal;
  • alveolitis;
  • hematoma;
  • radang dingin;
  • proses inflamasi kronis;
  • patologi saraf wajah;
  • kelumpuhan jaringan wajah;
  • lesi pada mukosa mulut.

Ada juga sejumlah kontraindikasi. Tetapi mereka kebanyakan merujuk pada jenis perawatan fisiologis tertentu yang hanya dapat memperburuk kondisi. Dalam hal ini, konsultasi spesialis dan pilihan metode terapi lain diperlukan.

Kontraindikasi fisioterapi dalam kedokteran gigi:

  • formasi ganas di rongga mulut;Fisioterapi
  • luka terbuka atau pendarahan hebat;
  • fraktur tidak tetap;
  • gagal jantung, pernapasan, atau ginjal;
  • gangguan irama jantung;
  • adanya struktur logam di lokasi terapi;
  • proses inflamasi akut dengan akumulasi purulen;
  • eksaserbasi penyakit kronis;
  • penyakit darah;
  • peningkatan suhu tubuh;
  • penyakit kejiwaan;
  • kehamilan;
  • intoleransi individu.

Kepatuhan terhadap langkah-langkah keamanan dan mempertimbangkan semua kontraindikasi saat meresepkan perawatan fisiologis akan memungkinkan untuk menghindari komplikasi dan mencapai keberhasilan dalam pengobatan penyakit gigi.

Keuntungan dan kerugian

Penggunaan terapi fisiologis dalam kedokteran gigi memiliki banyak manfaat.

Manfaat fisioterapi:

  • meningkatkan proses suplai darah ke jaringan;
  • percepatan metabolisme dalam sel;
  • anestesi;
  • persiapan jaringan untuk intervensi bedah;
  • pemulihan mukosa mulut dan kulit setelah operasi;
  • penghapusan cepat hematoma dan radang;
  • menghaluskan atau menghilangkan bekas luka;
  • peningkatan tonus otot dan serabut saraf.

Tetapi fisioterapi tidak unik untuk semua patologi. Ini juga memiliki kekurangannya:

  1. Fisioterapi tidak bisa menjadi pengobatan utama. Terapi harus digunakan hanya dalam pendekatan terpadu dengan cara lain. Ketika digunakan sendiri, ia memiliki efisiensi yang rendah.
  2. Terapi semacam itu dilakukan dengan menggunakan peralatan khusus, yang harganya sangat tinggi. Tidak semua klinik gigi mampu membeli peralatan yang mahal, dan biaya prosedur fisioterapi akan semakin meningkat.
  3. Sebelum memulai perawatan dengan metode fisioterapi, semua kontraindikasi harus diperhitungkan, jika tidak, kondisi pasien dapat memburuk.

Pendapat dokter gigi tentang fisioterapi

Dokter gigi yakin bahwa penggunaan terapi fisiologis adalah positif. Mereka yakin dari pengalaman mereka sendiri bahwa penggunaan fisioterapi memungkinkan Anda untuk mendapatkan efek perawatan yang diinginkan dalam waktu singkat dan meminimalkan semua konsekuensi dan komplikasi penyakit gigi.

Perlakuan Terapi fisiologis tidak memiliki efek samping yang serius. Pada tahap awal penyakit, terkadang efeknya hanya dapat dicapai dengan fisioterapi, mis. tanpa mempengaruhi tubuh obat.

Perkembangan teknologi dan teknologi modern terus meningkatkan metode fisioterapi. Terkadang dokter gigi tidak mengikuti pembaruan ini dan menerapkan metode perawatan lama. Dan terkadang mereka sama sekali tidak memahami fitur spesifik penggunaan perawatan fisiologis di area wajah dan rongga mulut tertentu.

Untuk menghindari berbagai kesalahpahaman dan kemungkinan komplikasi dari penggunaan fisioterapi yang tidak tepat, semua faktor harus diperhitungkan dan dirujuk ke spesialis yang berkualifikasi.

Terapi fisiologis dalam kedokteran gigi digunakan relatif baru-baru ini. Tetapi selama ini telah memantapkan dirinya sebagai metode pengobatan dan pemulihan banyak penyakit yang efektif.

Situs ini hanya untuk tujuan informasi. Jangan dalam keadaan apa pun mengobati diri sendiri. Jika Anda menemukan Anda memiliki gejala penyakit, hubungi dokter Anda.

  • Oct 28, 2021
  • 63
  • 0