Plak putih di bibir pada orang dewasa dan anak-anak: mengapa itu muncul

Mekar keputihanPlak putih di bibir adalah fenomena yang cukup umum yang membuat orang merasa tidak nyaman dan tidak nyaman secara estetika.

Pada beberapa orang mungkin muncul terus-menerus, pada orang lain itu hanya akan muncul dari waktu ke waktu.

Plak putih di area bibir bisa menjadi masalah independen dan salah satu gejala penyakit somatik.

Isi

  • Varietas
  • Penyebab plak putih
    • Kandidiasis
    • Stomatitis
    • kekurangan vitamin
    • Disbakteriosis
    • Heilit
    • Gaya hidup
    • Pilek
    • Dehidrasi
  • Metode pengobatan

Varietas

Ada beberapa jenis munculnya plak keputihan di area bibir:

  • film tipis di permukaan;
  • di sudut-sudut;
  • tebal atau tipis, menutupi seluruh permukaan bibir atas dan bawah;
  • di pagi hari, segera setelah bangun tidur (terkait dengan pengeringan air liur yang mengalir bebas di malam hari);
  • murahan, dari dalam, melewati selaput lendir rongga mulut.

Karakteristik plak secara langsung tergantung pada faktor etiologi yang menyebabkan kondisi ini.

Penyebab plak putih

Semua faktor yang dapat menyebabkan munculnya plak di bibir dapat dibagi menjadi dua kelompok besar:

instagram viewer
  • alasan non-patologis;
  • alasan patologis.

Alasan non-patologis menunjukkan bahwa mekar putih bukanlah tanda penyakit apa pun, tetapi hanya muncul sebagai proses yang terpisah.

Kemungkinan alasannya adalah sebagai berikut:

  • tingkat kebersihan mulut yang tidak memadai (khas untuk anak-anak);
  • diet yang tidak tepat, kekurangan vitamin dan mineral;
  • penggunaan gigi palsu;
  • adanya kebiasaan buruk (konsumsi minuman beralkohol secara berlebihan, merokok);
  • paparan stres yang konstan;
  • kondisi depresi kronis;
  • dehidrasi umum tubuh;
  • bernapas dengan mulut terbuka;
  • minum obat tertentu, seperti antibiotik atau kontrasepsi oral kombinasi.

Penyebab patologis adalah daftar penyakit, salah satu gejalanya adalah endapan putih di daerah bibir.

Penyakit dan kondisi tersebut meliputi:

  • virus AIDS;
  • penyakit gigi seperti stomatitis;
  • proses infeksi dari berbagai asal;
  • penyakit pada sistem pencernaan;
  • tonsilitis;
  • masalah hati;
  • demam berdarah;
  • kandidiasis atau sariawan;
  • lumut planus;
  • cedera kulit di area bibir;
  • kondisi setelah kemoterapi atau terapi radiasi;
  • penyakit yang mempengaruhi sistem pernapasan.

Definisi penyakit pada bibir, video:

Kandidiasis

Seriawan adalah penyakit etiologi jamur, agen penyebabnya dianggap sebagai jamur patogen bersyarat dari genus Candida. Biasanya, patologi terjadi dengan latar belakang sistem kekebalan yang melemah.

Selain plak putih langsung, yang bersifat cheesy dan terlokalisasi terutama di sudut bibir, manifestasi klinis berikut adalah karakteristik kandidiasis oral:

  • banyak retakan mikroskopis di kulit bibir dan di sudut mulut;
  • pembentukan ulserasi berdiameter kecil;
  • hiperemia seluruh rongga mulut;
  • peningkatan retakan berdarah;
  • gatal parah;
  • sensasi terbakar pada lesi.

Sejalan dengan ini, orang yang sakit mengalami penurunan kondisi umum, lesu, lekas marah, kelelahan, dan kehilangan nafsu makan berkembang.

Pengobatan kandidiasis harus dimulai sedini mungkin untuk mencegah terjadinya komplikasi seperti kepatuhan infeksi bakteri, pendalaman kerusakan erosif atau transisi proses candida ke selaput lendir laring.

Video tentang kandidiasis:

Stomatitis

Di bawah istilah ini, sejumlah penyakit digabungkan yang mempengaruhi selaput lendir rongga mulut, serta kulit bibir. Penyakit ini bisa dari virus, bakteri, atau etiologi jamur. Lebih jarang, protozoa patogen menjadi agen penyebabnya. Baik orang dewasa maupun anak-anak dapat sakit stomatitis, tetapi anak-anak lebih sering sakit karena kebersihan yang tidak memadai.

Manifestasi klinis stomatitis berbeda dalam tingkat keparahan sedang.

Gejala utama penyakit ini meliputi:

  • plak putih terang dan merata pada kulit bibir dan mukosa mulut;
  • hiperemia dan pembengkakan rongga mulutStomatitis;
  • tidak menyenangkan, dan dalam beberapa kasus bahkan menyakitkan, sensasi yang timbul saat makan, tertawa atau hanya membuka mulut;
  • pembentukan lesi erosif atau ulseratif dengan tepi merah cerah yang halus;
  • gatal dan sensasi terbakar di area ulserasi;
  • peningkatan air liur;
  • munculnya pendarahan di area gusi;
  • terjadinya bau tidak sedap dari rongga mulut;
  • peningkatan ukuran kelenjar getah bening, terutama submandibular;
  • dalam kasus yang parah: manifestasi sindrom keracunan umum dengan peningkatan suhu hingga nilai demam (38 derajat ke atas).

Hanya tiga jenis stomatitis yang menyebabkan munculnya plak putih, yaitu:

  • ulseratif;
  • aftosa;
  • candidal.

Video dari Dr. Malysheva:

kekurangan vitamin

Avitaminosis adalah kekurangan vitamin tertentu dalam tubuh manusia. Dengan latar belakang kondisi ini, kulit mengering, ruam dan retakan terbentuk pada kulit bibir, dan bersamaan dengan itu, lapisan keputihan.

Cukup sering, plak dapat memperoleh warna kekuningan, yang menunjukkan penambahan infeksi bakteri karena sistem kekebalan yang melemah.

Disbakteriosis

Dengan dysbiosis di usus orang yang sakit, keseimbangan antara mikroorganisme yang menguntungkan dan mikroflora patogen terganggu, dan yang terakhir berlaku. Terhadap latar belakang kolonisasi rongga usus dengan agen bakteri, kerjanya terganggu, yang menyebabkan penurunan nafsu makan, kekeringan pada mukosa mulut dan bau yang tidak sedap saat bernafas.

Pada saat yang sama, plak dalam bentuk film tipis dapat berkembang, yang menyebabkan seseorang dengan dysbiosis merasakan rasa tidak enak di mulut.

Heilit

HeilitHeilit - proses inflamasi pada kulit dan selaput lendir bibir, yang terbentuk di sudut mulut. Biasanya cheilitis berkembang secara paralel dengan dermatitis atau dermatosis.

Faktor etiologi utama penyakit ini adalah kebersihan mulut yang buruk dan konsumsi karbohidrat sederhana dalam jumlah besar.

Tanda awal penyakit ini adalah munculnya kejang yang terlokalisasi di sudut mulut, setelah itu seluruh permukaan bibir secara bertahap ditutupi dengan lapisan tipis keputihan.

Gaya hidup

Pilihan gaya hidup yang buruk, nutrisi yang tidak memadai, paparan stres dan kebiasaan buruk sering menyebabkan plak.

Tar yang terkandung dalam tembakau dapat mengubah warna plak menjadi kuning. Penggunaan kosmetik berkualitas rendah juga menjadi faktor pemicu. Dalam hal ini, plak akan terlihat seperti film tipis yang tembus cahaya.

Pilek

Pilek tidak secara langsung menyebabkan pembentukan plak. Namun, dengan penyakit seperti itu, gejala yang cukup umum adalah hidung tersumbat, ketika seseorang mulai bernapas melalui mulutnya. Selaput lendir mulut dan bibir mengering, yang mengarah pada pembentukan endapan keputihan di area ini.

Dehidrasi

Bibir pecah-pecahDalam hal ini, mekanisme terjadinya plak mirip dengan pilek.

Selaput lendir halus bibir menderita kekurangan kelembaban, akibatnya lapisan tipis lapisan putih terbentuk di atasnya.

Itulah mengapa bibir menjadi putih pada orang yang menderita diabetes mellitus yang bergantung pada insulin. Rasa haus terus-menerus yang dialami oleh pasien tersebut menyebabkan pengeringan selaput lendir bibir dan munculnya lapisan keputihan di atasnya.

Metode pengobatan

Metode terapi tergantung pada penyebab yang menyebabkan munculnya plak putih di area bibir. Sebelum memulai perawatan, Anda harus berkonsultasi dengan spesialis.

Selain pengobatan etiotropik penyakit yang mendasari, ada dua cara utama untuk menghilangkan lapisan putih dari kulit bibir:

  • penghilangan plak secara mekanis menggunakan agen antiseptik dan antijamur;
  • memperkuat kekebalan dengan mengonsumsi multivitamin kompleks dan imunomodulator.

Kebersihan mulut dan bibir secara teratur mempercepat proses menghilangkan tumpang tindih, meningkatkan efektivitas obat yang digunakan.

Membilas mulut setelah makan dengan infus herbal merangsang proses perbaikan. Dan diet sehat adalah salah satu komponen penting terapi, yang tidak hanya akan menghilangkan mekar putih yang tidak menyenangkan, tetapi juga meningkatkan kekebalan.

Saat lapisan putih muncul, jangan mengobati sendiri. Jalan keluar terbaik adalah menghubungi spesialis yang akan melakukan semua prosedur diagnostik yang diperlukan, mendiagnosis, dan meresepkan terapi yang memadai.

Situs ini hanya untuk tujuan informasi. Jangan dalam keadaan apa pun mengobati diri sendiri. Jika Anda menemukan Anda memiliki gejala penyakit, hubungi dokter Anda.

  • Oct 28, 2021
  • 13
  • 0