Kalus di bibir, di mulut bayi baru lahir atau orang dewasa: mengapa itu terjadi, bagaimana cara mengobatinya, bagaimana membedakannya dari penyakit lain

Wajah bayiKetika jerawat atau pembengkakan baru ditemukan pada kulit bayinya, seorang ibu yang peduli mulai membunyikan alarm dan menemui dokter.

Kapalan bayi di bibir atau di mulut adalah salah satu fenomena yang membuat Anda cemas.

Dalam kasus apa tidak ada alasan untuk kecemasan, dan dalam kasus apa ada, apa artinya ini dan dapatkah kalus muncul pada orang dewasa?

Isi

  • Penyebab kapalan di bibir dan mulut
    • Pada orang dewasa
    • Anak memiliki
  • Bagaimana membedakan jagung dari penyakit lain?
  • Perawatan jagung - bagaimana cara merawatnya?
  • Aturan pemberian makan bayi - pencegahan
  • Kapan Anda harus ke dokter?

Penyebab kapalan di bibir dan mulut

Jagung adalah gelembung berair dengan cairan eksudat di dalamnya. Jika bayi memiliki alasan umum untuk penampilannya - menggosok dengan puting susu atau di dada, maka kapalan pada bibir orang dewasa dapat disebabkan oleh sejumlah kondisi patologis lain yang lebih berbahaya bagi kesehatan.

Pada orang dewasa

Kapalan di langit-langit mulut, bibir, gusi atau area mulut lainnya pada orang dewasa adalah gejala perkembangan penyakit tertentu atau konsekuensi dari kegagalan untuk mengikuti perawatan rongga yang tepat. Alasan lain yang tak kalah umum adalah kebiasaan menggigit bibir.

instagram viewer

Sumber pembentukan kapalan di bibir atau gusi pada orang dewasa juga termasuk:

  1. Meniup udara dingin, misalnya, saat berada di luar di musim dingin atau di waktu lain dalam setahun dalam cuaca berangin. Gejala khasnya adalah munculnya kerak, yang akhirnya terkelupas dengan sendirinya.
  2. Kejengkelan infeksi herpes. Dalam hal ini, vesikel dikacaukan dengan jagung, yang ukurannya bertambah, gatal, sakit. Setelah membukanya, luka terbentuk, yang dengan cepat mengencang, menjadi tertutup kerak dan menghilang dengan sendirinya. Gejala penyerta termasuk malaise umum, demam, dan nyeri otot.
  3. Perkembangan stomatitis. Manifestasi klinis terjadi pada bibir, selaput lendir rongga mulut (pada gusi, langit-langit mulut). Ada sindrom nyeri di daerah dengan neoplasma, yang meningkat saat makan.

Anak memiliki

Kapalan di bibir bayi sering didiagnosis selama masa menyusui. Sama seperti seorang wanita, laktasi untuk bayi masih merupakan proses yang belum diketahui dan baru, yang dapat disertai dengan munculnya kondisi patologis jika beberapa aturan tidak diikuti.

Kapalan dapat muncul di bibir lembut bayi saat bergesekan dengan kelenjar susu wanita atau saat mengisap puting silikon. Kandung kemih berair terbentuk dalam waktu 1-2 minggu.

Dalam foto, jagung di bibir bayi yang baru lahir (susu):

Bagaimanapun, gejala seperti itu tidak boleh diabaikan, itu mungkin bukan jagung, tetapi manifestasi dari penyakit lain.

Perlu dipertimbangkan jika isi neoplasma adalah cairan kuning dan ada batas merah di sekitarnya. Dalam hal ini, pengembangan dapat terjadi:

  • stomatitis;
  • seriawan.

Selain gejala eksternal, penyakit ini ditandai dengan sejumlah manifestasi lain, misalnya, malaise umum, kecemasan, penolakan makan. Sariawan ditunjukkan dengan mekar putih di area dengan proses inflamasi.

Jagung sederhana pada bayi baru lahir membutuhkan kebersihan, penggunaan disinfektan yang digunakan untuk merawat semua benda yang bersentuhan dengannya (misalnya, puting susu).

Jika Anda mencurigai adanya penyakit serius, temui dokter.

Bagaimana membedakan jagung dari penyakit lain?

Namun, jika ada jagung, Anda dapat membatasi diri untuk mengamati kebersihan dan aturan untuk memproses situs. Tetapi bagaimana memahami bahwa ini adalah jagung?

Ciri khas stomatitis adalah plak tidak muncul di satu tempat. Seluruh rongga mulut terlibat dalam lesi. Selain itu, latar belakang emosional berubah: orang (anak) menjadi mudah tersinggung, emosional.

Pada infeksi kandida menunjukkan munculnya plak putih di rongga mulut, serta manifestasi klinis lainnya:

  • ruam kecil;
  • nafsu makan berkurang;
  • peningkatan iritabilitas;
  • gatal dan nyeri;
  • malaise umum;
  • suhu tinggi;
  • limfadenitis (peningkatan ukuran kelenjar getah bening);
  • nafas asam.

Jagung dengan infeksi herpes terlihat seperti kumpulan gelembung. Dalam satu fokus inflamasi, ada beberapa di antaranya, terletak bersebelahan.

Gejala yang menyertainya adalah:

  • suhu tinggi;
  • malaise umum;
  • hipotonia otot;
  • sindrom kejang.

Perawatan jagung - bagaimana cara merawatnya?

Tidak mungkin mencegah munculnya kapalan di bibir pada anak dari mengisap payudara atau puting susu. Satu-satunya hal yang dapat ibu lakukan adalah tidak menekan payudara (atau puting susu) dengan erat ke lidah atau bibir, mengamati kebersihan, memantau kondisi payudara, mencegah pembentukan retakan kering dan kerak pada puting susu, yang dapat melukai kulit halus bibir bayi.

Selama menyusui, kalus mungkin muncul tidak hanya sekali, tetapi beberapa kali, muncul dan menghilang dari waktu ke waktu.

Lebih sering, kalus terbentuk di bibir bayi yang baru lahir, namun, kasus tidak dikecualikan ketika neoplasma terjadi pada anak berusia 1-2 tahun. Alasan untuk ini adalah makan makanan yang keras, menggigit bibir.

Dengan tidak adanya ketidaknyamanan, jika anak berperilaku seperti biasa, tidak menangis, tidak kesal, tidak perlu khawatir. Dalam hal ini, vial harus dilindungi dari cedera agar tidak menginfeksi infeksi, menyebabkan peradangan dan masalah kesehatan tambahan.

Jika tidak memungkinkan untuk menghindari kerusakan kandung kemih, Anda tidak perlu segera pergi ke rumah sakit. Cukup dengan merawat permukaan luka dengan disinfektan (hidrogen peroksida, Klorheksidin, Miramistin). Obat-obatan juga akan membantu kerusakan lebih cepat sembuh.

Aturan pemberian makan bayi - pencegahan

Aturan utama untuk pencegahan kapalan pada bibir pada bayi baru lahir adalah perlekatan yang benar pada payudara, pilihan posisi paling alami saat mengisap. Selain itu, ini akan membantu meningkatkan aliran keluar cairan dari kelenjar dan mencegah laktostasis pada wanita.

Saat bayi sudah kenyang, ia melepaskan payudaranya. Tidak perlu memaksa bayi ke kelenjar. Beberapa bayi yang baru lahir kenyang dalam 20 menit, yang lain dalam satu jam.

Dokter anak tidak merekomendasikan memindahkan bayi baru lahir ke makanan campuran. Saat mengisap botol dan payudara ibu, cengkeraman pada bibir sangat berbeda, yang dapat memengaruhi pembentukan kapalan. Selain itu, bayi bahkan mungkin menolak untuk menyusui setelah minum susu formula.

Perawatan payudara selama menyusui juga tidak kalah pentingnya. Tampil adalah setiap hari mencuci puting menggunakan sabun. Namun, Anda tidak boleh menyalahgunakan deterjen, karena membantu menghilangkan lapisan pelindung - pelumas khusus yang melembutkan puting susu dan mencegah masuknya patogen.

Cara mengoleskan bayi dengan benar ke payudara agar tidak ada kapalan di bibir dan retakan pada puting susu, video:

Kapan Anda harus ke dokter?

Dianjurkan untuk mengunjungi dokter dalam kasus-kasus berikut:

  • jika ada mekar putih atau kerak kekuningan di permukaan neoplasma;
  • jika ada ruam patologis di area lain rongga mulut;
  • jika suhu keseluruhan naik;
  • jika ada gejala proses inflamasi - gatal, terbakar, bengkak.

Perubahan perilaku anak juga harus diwaspadai. Jika seorang anak menjadi gelisah, sering nakal, tidurnya terganggu, ini jelas menunjukkan perkembangan penyakit tertentu. Proses menyusui juga terganggu: ia menolak payudara, terus-menerus meludahkannya dari mulutnya.

Di hadapan gejala-gejala seperti itu, ada baiknya menghubungi dokter anak, yang, jika perlu, akan merujuk ibu dan anak ke dokter khusus lainnya. Spesialis akan meresepkan langkah-langkah diagnostik yang tepat dan, berdasarkan hasil mereka, pengobatan yang efektif.

Situs ini hanya untuk tujuan informasi. Jangan dalam keadaan apa pun mengobati diri sendiri. Jika Anda menemukan Anda memiliki gejala penyakit, hubungi dokter Anda.

  • Oct 28, 2021
  • 39
  • 0