Atresia (infeksi) selaput dara: diagnosis, pengobatan

How to effectively deal with bots on your site?

Isi

  • 1 Apa itu atresia selaput dara?
  • 2 Penyebab atresia selaput dara
  • 3 Gejala atresia selaput dara
  • 4 Diagnostik
  • 5 Pengobatan atresia selaput dara
  • 6 Kemungkinan komplikasi dan tindakan pencegahan
  • 7 Kesimpulan

Selaput dara adalah area kecil selaput lendir (selaput dara) yang secara anatomis menutup pintu masuk gadis ke vagina. Robeknya saat melakukan hubungan seksual pertama, biasanya ada lubang khusus di dalamnya, yang berfungsi sebagai semacam drainase untuk pengeluaran cairan vagina. Atresia selaput dara - penutupan atau infeksi lengkapnya. Akibatnya, seluruh rahasia dari vagina mandek di saluran serviks. Proses ini dianggap patologis dalam ginekologi dan berfungsi sebagai penghambat timbulnya aktivitas seksual dan, sebagai akibatnya, pembuahan.

Apa itu atresia selaput dara?

Infeksi pada selaput dara sebenarnya bersifat bawaan, ketika perwakilan wanita sejak lahir tidak memiliki lubang di selaput dara. Ini, pada gilirannya, menyebabkan masalah dalam perkembangan lebih lanjut dan kondisi umum gadis itu. Rahasia vagina, yang menumpuk di pintu keluar, meregangkan dinding dan memberi tekanan pada organ-organ yang terletak di dekatnya.

instagram viewer

Infeksi pada selaput dara biasanya menyebabkan kondisi patologis lainnya. Misalnya, itu mengarah pada akumulasi darah menstruasi ketika anak perempuan memulai menstruasi pertama mereka.

Infeksi (atresia) selaput dara: penyebab, gejala, pengobatan

Paling sering, atresia memanifestasikan dirinya pada masa remaja, ketika, selama menarche pertama, akumulasi darah menyebabkan rasa sakit yang parah.

Penyebab atresia selaput dara

Penyebab penampilan sangat tergantung pada jenis patologi:

  1. Utama. Dalam hal ini, atresia pada selaput dara dapat memanifestasikan dirinya sebagai malformasi gadis di dalam rahim. Sumbernya adalah adanya infeksi pada ibu, baik virus maupun bakteri. Organ genital lainnya seringkali memiliki perkembangan yang normal.
  2. Sekunder. Ini adalah konsekuensi dari proses jaringan parut, misalnya, selama pembentukan adhesi. Sumbernya dianggap sebagai penyakit inflamasi yang ditransfer yang bersifat nonspesifik - vulvovaginitis, kolpitis, dll.

Penting! Atresia selaput dara sering menjadi komplikasi penyakit masa kanak-kanak - campak, demam berdarah, difteri.

Dalam kasus yang jarang terjadi, ada yang disebut infeksi sekunder selaput dara pada pasien yang aktif secara seksual. Tumpang tindih pintu masuk ke vagina dengan selaput dara dalam hal ini terjadi sebagai akibat dari peradangan yang ditransfer pada organ panggul dalam bentuk akut. Dengan jenis atresia ini, jaringan ikat dapat sepenuhnya memblokir saluran serviks.

Gejala atresia selaput dara

Gambaran gejala atresia primer terutama terlihat pada masa remaja, ketika perdarahan menstruasi pertama terjadi. Fitur utama:

  1. Pembentukan hematocolpos dengan darah menstruasi adalah situasi ketika vagina terisi penuh dengan sekresi.
  2. Adanya nyeri hebat di perineum, yang bersifat spastik.
  3. Adanya perasaan tidak nyaman yang nyata dan perasaan tertekan di area vagina.
  4. Dalam kasus lanjut, rasa sakit muncul di daerah pinggang, selaput dara, menerima tekanan konstan dari akumulasi massa darah, secara bertahap menonjol keluar dari celah genital, memperoleh penampilan tumor bulat warna kebiruan. Pintu masuk ke vagina dalam hal ini sama sekali tidak ada.

Peringatan! Kelambanan selama infeksi selaput dara mengarah pada fakta bahwa darah menstruasi secara bertahap mengisi tidak hanya rongga vagina, tetapi juga rahim, serta saluran tuba.

Sebagai gejala tambahan, pelanggaran fungsi uretra dapat dipertimbangkan. Ini karena tekanan yang diberikan oleh rahim yang penuh sesak pada organ di dekatnya.

Diagnostik

Jika tidak ada gambaran klinis pada anak perempuan pada usia dini, maka mendiagnosis atresia selaput dara sangat sulit. Anda dapat melihat patologi dengan adanya mucocolpos - tonjolan selaput dara di antara labia.

Infeksi (atresia) selaput dara: penyebab, gejala, pengobatan

Pada pemeriksaan, dokter kandungan anak akan melihat atresia dalam bentuk tumor rona abu-abu-biru atau kekuningan, yang ukurannya tidak melebihi ukuran telur merpati.

Pada pasien remaja, alasan untuk mengunjungi dokter dengan suspek atresia adalah sebagai berikut:

  • nyeri kejang, dimanifestasikan setiap bulan;
  • tidak adanya perdarahan menstruasi;
  • perasaan penuh di perineum dan perut bagian bawah.

Ginekolog menggunakan metode diagnostik berikut untuk mengidentifikasi dan memastikan atresia selaput dara:

  1. Pemeriksaan di kursi untuk mendeteksi infeksi pada pintu masuk vagina pada masa kanak-kanak.
  2. Inspeksi di kursi pada masa remaja, saat Anda bisa melihat penonjolan selaput dara.
  3. Pemeriksaan rektum rektum, yang memungkinkan Anda untuk mendapatkan gambaran kasar tentang distensi vagina, diisi dengan sekresi dari rahim.
  4. Pemeriksaan rahim dengan metode rekto-abdominal, yang memungkinkan, dengan bantuan palpasi, untuk mengidentifikasi area yang menyakitkan dalam bentuk tonjolan di atas rahim.

Peringatan! Dimungkinkan untuk menentukan tonjolan selaput dara, sebagai suatu peraturan, hanya setelah dimulainya siklus menstruasi pada seorang gadis.

Pengobatan atresia selaput dara

Terapi untuk atresia selaput dara secara eksklusif bersifat bedah, ketika lubang buatan dibuat di area yang menyatu untuk drainase sekret. Biasanya salah satu dari tiga jenis manipulasi digunakan:

  1. Eksisi kecil selaput dara atau peregangannya dengan bantuan jari.
  2. Diseksi atresia selaput dara dengan metode melingkar, secara paralel, tepi luka dilapisi dengan jahitan yang diikat atau terus menerus.
  3. Pembedahan deflorasi - dengan bantuan sayatan salib, selaput dara dipotong, setelah itu isi yang terkumpul di vagina, rahim, dan saluran dilepaskan.

Metode ketiga menyediakan selubung wajib dari tepi selaput dara yang dipotong dengan pengikat. Hal ini diperlukan agar tidak terjadi re-atresia.

Pilihan taktik pengobatan secara langsung tergantung pada usia pasien dan kondisi vagina, rahim, dan saluran tuba. Jika darah berada di organ yang jauh, dan tidak hanya di saluran serviks, laparotomi dilakukan terlebih dahulu. Untuk mengecualikan perlekatan infeksi, setelah operasi, penting untuk menolak untuk waktu yang lama dari penggunaan tampon, douching dilarang, dan hubungan seksual sementara diperlukan. perdamaian.

Kemungkinan komplikasi dan tindakan pencegahan

Komplikasi utama dengan atresia selaput dara lanjut adalah risiko berkembangnya lesi menular, serta perkembangan pyoghematosalpinx.

Sebagai tindakan pencegahan untuk perkembangan abnormal selaput dara di dalam rahim, tindakan berikut dipertimbangkan:

  • memastikan kondisi normal untuk pembuahan dan perkembangan embrio selanjutnya;
  • manajemen kehamilan di klinik kebidanan khusus;
  • diagnosis awal ibu hamil sebelum pembuahan untuk adanya penyakit menular dan virus.

Untuk mencegah perkembangan sekunder fusi selaput dara, penting untuk memantau kondisi gadis itu sejak usia dini. usia, terutama jika ada penyakit seperti vulvovaginitis dan penyakit menular lainnya mengalahkan.

Infeksi (atresia) selaput dara: penyebab, gejala, pengobatan

Jika hymenotomi dilakukan secara profesional dan tepat waktu, kekambuhan atresia biasanya dikecualikan.

Kesimpulan

Atresia selaput dara adalah pertumbuhan berlebih patologisnya, sebagai akibatnya tidak ada lubang yang disediakan secara anatomis untuk pelepasan sekret dan darah selama menstruasi berdarah. Diagnosis mungkin primer atau didapat. Penyakit ini memerlukan intervensi bedah wajib, yang merupakan pembuatan lubang buatan pada selaput dara atau eksisi lengkapnya.

Informasi dan materi di situs ini disediakan untuk tujuan informasi saja. Anda tidak boleh mengandalkan informasi sebagai pengganti saran, bantuan, atau perawatan medis profesional yang sebenarnya.

  • Feb 07, 2022
  • 63
  • 0