Konflik rhesus selama kehamilan: gejala pada ibu, penyebab, kapan itu terjadi, rekomendasi klinis, konsekuensi, apa yang berbahaya, apa yang harus dilakukan

How to effectively deal with bots on your site?

Isi

  • 1 Apa yang dimaksud dengan konflik rhesus selama kehamilan?
  • 2 Kapan konflik faktor Rh terjadi dan bagaimana manifestasinya selama kehamilan?
    • 2.1 Pada minggu kehamilan berapa konflik Rh terjadi?
    • 2.2 Mengapa tidak ada konflik Rhesus selama kehamilan pertama?
  • 3 Apa yang berbahaya konflik Rhesus selama kehamilan?
  • 4 Bagaimana menentukan konflik Rh selama kehamilan
  • 5 Apa yang dilakukan ibu hamil dengan konflik Rhesus?
  • 6 Bagaimana menghindari konflik Rh selama kehamilan
  • 7 Kesimpulan
  • 8 Ulasan tentang pengobatan konflik Rh selama kehamilan

Konflik rhesus selama kehamilan adalah fenomena umum dalam praktik ginekologi modern. Ini adalah ketidakcocokan imunologis darah ibu dan anak, memerlukan intervensi medis wajib dan cukup sulit untuk diperbaiki. Ada banyak bahaya konflik Rh selama kehamilan, yang mengancam kehidupan tidak hanya janin, tetapi juga wanita selama masa kehamilan dan setelah melahirkan.

Apa yang dimaksud dengan konflik rhesus selama kehamilan?

Konflik faktor Rh selama kehamilan menurut golongan darah terjadi ketika tubuh wanita menunjukkan respons imun yang nyata kepada anak. Momen ini adalah fitur genetik yang tidak dapat diubah, tetapi, bagaimanapun, tidak mempengaruhi kesejahteraan dan kesehatan.

instagram viewer

Respon imun tubuh wanita terhadap darah anak selama kehamilan terjadi jika ibu memiliki: Rh negatif, dan ayahnya positif, dan anak masa depan mewarisi parameter yang terakhir, yang mengarah ke konflik. Ini adalah satu-satunya kombinasi berbahaya yang mengancam untuk menolak janin oleh tubuh wanita. Dengan variasi lain, konflik Rh tidak terjadi selama kehamilan.

Sebuah peringatan! Karena fakta bahwa konflik Rhesus selama kehamilan dapat terjadi pada 50% kasus, disarankan bagi calon orang tua untuk memeriksa terlebih dahulu sebelum merencanakan konsepsi.

Kapan konflik faktor Rh terjadi dan bagaimana manifestasinya selama kehamilan?

Di bawah faktor Rh dipahami adanya protein antigen yang ada langsung di antara sel-sel darah. Kebanyakan orang di planet ini memilikinya dalam formula mereka. Dengan demikian, ini menunjukkan Rh positif. Dalam ketidakhadirannya - tentang yang negatif.

Mekanisme terjadinya dan perkembangan konflik Rh selama kehamilan cukup sederhana. Ketika sel darah merah dengan antigen memasuki tubuh seorang wanita dengan indikator negatif (ketika anak memiliki nilai plus), sistem kekebalan menganggap darah bayi yang belum lahir sebagai ancaman langsung. Akibatnya, konflik Rh dimulai selama kehamilan, yaitu produksi antibodi untuk menolak "bahaya".

Konflik rhesus selama kehamilan: apa artinya, gejala, cara menghindari

Antibodi dapat melewati plasenta, dengan mudah memasuki aliran darah bayi yang belum lahir

Senyawa protein yang dihasilkan sebagai akibat dari konflik Rh selama kehamilan, masuk ke aliran darah anak, bekerja untuk menghancurkannya, sehingga menyebabkan komplikasi negatif. Di hadapan sejumlah besar antibodi, penolakan total janin oleh tubuh ibu dapat terjadi, yang akan menyebabkan keguguran.

Faktor risiko konflik Rh selama kehamilan adalah sebagai berikut:

  • transplantasi untuk tujuan pembuahan;
  • aborsi dalam riwayat ibu hamil;
  • keguguran, di sini kasus yang tidak terdiagnosis juga diperhitungkan;
  • kehamilan dan persalinan sebelumnya, di mana tidak ada konflik Rhesus;
  • transfusi darah sebelumnya, seringkali Rh yang dipilih secara tidak benar dalam prosedur seperti itu menyebabkan sensitisasi berikutnya.

Semua faktor risiko adalah penyebab perkembangan konflik Rh selama kehamilan hanya jika parameter darah ini positif pada janin.

Pada minggu kehamilan berapa konflik Rh terjadi?

Terjadinya konflik Rhesus selama kehamilan berhubungan langsung dengan durasinya. Pembentukan darah Rh dimulai dari usia kehamilan 6-8 minggu, ketika sensitisasi dimungkinkan sebagai akibat dari tumbukan antara eritrosit ibu dan anak yang belum lahir.

Dalam kebanyakan kasus, konflik Rh selama kehamilan dapat dianggap sebagai "alergi" tubuh wanita terhadap janin yang berkembang di dalam rahim. Jaringan bayi sering rusak oleh bilirubin tidak langsung, yang dilepaskan sebagai respons antibodi.

Mengapa tidak ada konflik Rhesus selama kehamilan pertama?

Seringkali, konflik Rh selama kehamilan pertama tidak ditentukan, karena ada sedikit produksi antibodi. Dalam hal ini, risiko reaksi kekebalan tinggi hanya selama persalinan, terlepas dari metodenya. Namun, setiap kehamilan berikutnya secara signifikan meningkatkan risiko fenomena tersebut.

Namun, dalam praktik ginekologi, alasan berikut dibedakan, karena konflik Rhesus sudah muncul selama kehamilan pertama, bahkan jika tidak ada prasyarat:

  1. Solusio plasenta prematur, yang selalu membawa ancaman kelahiran prematur.
  2. Melakukan beberapa tindakan diagnostik, misalnya, biopsi korionik.
  3. Peningkatan permeabilitas sawar plasenta, yang menyebabkan lewatnya darah janin di luar.
  4. Setiap cedera pada rongga perut selama masa melahirkan anak.
Konflik rhesus selama kehamilan: apa artinya, gejala, cara menghindari

Menurut statistik, kehamilan pertama diperumit oleh konflik antara parameter darah ibu dan anak sangat jarang.

Apa yang berbahaya konflik Rhesus selama kehamilan?

Kehamilan dengan konflik Rh orang tua mengancam dengan perkembangan pesat penyakit hemolitik pada anak yang belum lahir. Ini, pada gilirannya, mengarah pada pembentukan:

  • anemia - dengan mengurangi jumlah sel darah merah dalam darah anak;
  • ensefalopati bilirubind - bilirubin mencapai jumlah besar, masuk ke otak bayi dan mengganggu fungsinya.

Penting! Dengan pengaruh bilirubin yang berlebihan pada otak seorang anak, hasil yang fatal mungkin terjadi.

Bentuk penyakit hemolitik parah pada bayi baru lahir penuh dengan konsekuensi berikut:

  • ensefalopati;
  • sindrom koagulasi intravaskular, yang menyebabkan kematian anak dalam kandungan;
  • edema janin umum.

Metode pengobatan modern memungkinkan Anda untuk menghilangkan semua kemungkinan konsekuensi negatif dari konflik Rh selama kehamilan, memastikan perkembangan normal untuk anak.

Bagaimana menentukan konflik Rh selama kehamilan

Risiko sudah dapat diidentifikasi pada tahap awal kehamilan. Saat mendaftar selama kehamilan, perlu untuk menyumbangkan darah untuk Rh, hasil analisis akan mencegah kemungkinan konflik.

Kehadiran masalah dapat ditentukan dengan tanda-tanda berikut:

  1. Penyakit hemolitik pada janin, yang mengarah pada pelanggaran dan konsekuensi signifikan bagi organisme kecil.
  2. Tes darah untuk Rh menunjukkan adanya antibodi selama kehamilan, yang menunjukkan perkembangan konflik.
  3. Penyakit kuning parah pada bayi baru lahir, anemia, hipoksia otak dan kerusakan jantung pada bayi baru lahir.

Jika konflik Rh tidak memanifestasikan dirinya selama kehamilan, ada kemungkinan besar peluncurannya pada saat melahirkan.

Apa yang dilakukan ibu hamil dengan konflik Rhesus?

Tugas utama dokter adalah menentukan risiko konflik Rh pada tahap awal kehamilan. Untuk mengidentifikasi risiko, perlu bagi calon orang tua untuk mendonorkan darah untuk menentukan indikator ini. Jika ternyata negatif bagi seorang wanita dan positif bagi seorang pria, maka calon ibu membutuhkan syarat khusus untuk melakukan kehamilan. Ini termasuk tes darah rutin wajib untuk antibodi, yang memungkinkan Anda mengidentifikasi konflik Rh pada setiap tahap kehamilan. Studi ini dilakukan terus menerus selama kehamilan, bahkan jika tanda-tanda fenomena negatif tidak terdeteksi selama pendaftaran.

Konflik rhesus selama kehamilan: apa artinya, gejala, cara menghindari

Hanya ketaatan yang konstan terhadap instruksi ginekolog yang akan mencegah perkembangan konflik Rhesus dari ibu hamil dan anak.

Taktik pengobatan utama ketika masalah terdeteksi adalah pengenalan imunoglobulin anti-Rhesus khusus pada usia kehamilan 28 minggu. Dengan adanya perdarahan atau selama amniosentesis, obat diberikan pada bulan ketujuh.

Suntikan kedua imunoglobulin dilakukan dalam waktu 72 jam setelah melahirkan. Suntikan membantu menghentikan produksi antibodi, yang akan menghindari komplikasi pada kehamilan berikutnya.

Bagaimana menghindari konflik Rh selama kehamilan

Satu-satunya cara untuk mencegah konflik Rh adalah dengan memberikan vaksin BayRow-Dee, di mana terdapat antibodi anti-D. Ini berkontribusi pada penghancuran sel darah dengan parameter positif, yang menembus dari janin ke ibu. Dengan demikian, sistem kekebalan tidak memiliki reaksi apa pun untuk mempertahankan tubuh wanita.

Penting! Dasar pencegahan konflik Rh dengan suaminya selama kehamilan adalah donor darah secara teratur untuk analisis yang menentukan antibodi. Penelitian ini tidak hanya kualitatif tetapi juga kuantitatif.

Kesimpulan

Konflik rhesus selama kehamilan adalah fenomena berbahaya yang mengancam tidak hanya kehidupan anak yang belum lahir, tetapi juga kondisi ibu. Dengan parameter darah yang berbeda dari seorang wanita dan seorang pria, terutama jika dalam kasus pertama indikator ini memiliki nilai negatif, tes rutin wajib untuk antibodi diperlukan. Kepatuhan terhadap rekomendasi medis dan penelitian sebelum melahirkan akan menghindari konsekuensi negatif.

Ulasan tentang pengobatan konflik Rh selama kehamilan

Marina Kostrova, 27 tahun, Moskow

Suami saya dan saya memiliki faktor Rh yang berbeda, dan saya negatif. Dokter segera memperingatkan risiko konflik. Sepanjang kehamilan saya, saya mendonorkan darah untuk antibodi, tidak ada masalah. Persalinan dilakukan dengan bantuan operasi caesar, setelah itu ternyata anak itu mewarisi faktor Rh saya, jadi tidak ada ancaman.

Elizaveta Artamonova, 31 tahun, Saransk

Saya didiagnosis dengan konflik Rhesus pada tahap awal, pada bulan ketujuh mereka menyuntikkan obat. Kehamilan berjalan normal, namun, segera setelah lahir, anak ditempatkan dalam perawatan intensif dengan bilirubin tinggi, dan saya diberi suntikan pada hari pertama. Kami keluar dari rumah sakit beberapa saat kemudian, tetapi dalam kondisi yang memuaskan.

Informasi dan materi di situs ini disediakan untuk tujuan informasi saja. Anda tidak boleh mengandalkan informasi sebagai pengganti saran, bantuan, atau perawatan medis profesional yang sebenarnya.

  • Mar 08, 2022
  • 4
  • 0