Keputihan selama kehamilan yang terlewat pada tahap awal (berdarah) setelah dibersihkan

Isi

  1. Apa itu kehamilan beku?
  2. Penyebab telat hamil
  3. Klasifikasi dan tahap perkembangan kehamilan yang terlewat
  4. Gejala pertama kehamilan yang terlewatkan
  5. Alokasi selama kehamilan beku pada waktu yang berbeda
  6. Pada tahap awal
  7. Pada trimester kedua dan ketiga
  8. Fitur keputihan selama kehamilan beku
  9. Cara menentukan kehamilan beku
  10. Perlakuan
  11. Membersihkan selama kehamilan beku
  12. Keputihan setelah membersihkan kehamilan yang terlewat
  13. Mengapa terjadi pendarahan?
  14. Bahaya kekurangan sekret
  15. Debit setelah mengikis
  16. Warna dan bau
  17. Komplikasi pasca operasi
  18. Kapan Harus ke Dokter
  19. Pencegahan kehamilan yang terlewatkan
  20. Keluarga Berencana setelah melewatkan kehamilan
  21. Apa yang bisa kami sarankan kepada ibu yang kehamilannya tidak berhasil?

Perubahan debit selama kehamilan harus mengingatkan ibu hamil, karena dapat mengindikasikan tidak hanya infeksi, tetapi juga patologi perkembangan janin. Ini terutama berlaku untuk darah dan keluarnya cairan berwarna cokelat, yang sering kali menandakan kehamilan yang terlewat atau ancaman keguguran.

Apa itu kehamilan beku?

instagram viewer

Kehamilan yang terlewat disebut kematian janin intrauterin, yang terjadi pada sebagian besar kasus pada tahap awal. Konsep "istilah awal" mencakup istilah hingga 13 minggu kebidanan.

Dalam kebanyakan kasus, keputusan "kehamilan tidak berkembang" dibuat dengan ultrasound, jadi karena jelas terlihat bahwa janin tidak sesuai dengan usia kehamilan, dan juga tidak memiliki denyut jantung. Terkadang telur janin kosong ditemukan.

Memudarnya kehamilan, dibiarkan tanpa pengawasan dan terlambat didiagnosis, dapat memiliki konsekuensi yang tidak diinginkan dalam bentuk peritonitis purulen dan keracunan tubuh. Karena itu, jika seorang wanita hamil memiliki gejala yang tidak diamati selama periode sejak awal kehamilan, Anda harus segera memeriksakan diri ke dokter spesialis.
Tahapan kehamilan

Komplikasi berat yang terjadi jika janin mati di dalam selama lebih dari 3-4 minggu dapat menyebabkan kematian pasien, misalnya:

  • keracunan darah;
  • infeksi organ dalam;
  • koagulasi intravaskular diseminata;
  • pendarahan rahim.

Penyebab telat hamil

Saat ini ada empat kategori penyebab:

  • malformasi organ genital;
  • mutasi kromosom dan genetik embrio adalah penyebab utama keguguran, mereka terdeteksi pada 80% kasus keguguran;
  • patologi endometrium (selaput lendir internal rongga rahim), di mana ia tidak dapat memastikan jalannya kehamilan yang normal;
  • perubahan dalam sistem pembekuan darah - trombofilia herediter dan sindrom antifosfolipid.

Terkadang stres berat, atau trauma mekanis berupa: pukulan kuat, atau jatuh yang mempengaruhi daerah perut atau lumbosakral departemen. Jika selama periode perencanaan dan tahap awal kehamilan ada kebutuhan mendesak untuk minum obat apa pun obat-obatan, perlu memperhatikan sejumlah kontraindikasi, di antaranya kehadiran kehamilan juga mungkin ada. Beberapa obat dapat menumpuk di dalam tubuh dan, sebagai akibat dari akumulasi ini, efek samping dapat muncul dalam bentuk kehamilan yang terlewat atau keguguran dini.

Durasi debit

Penyebab lain dari kehamilan yang terlewat dan keguguran dini dapat berupa kelainan anatomi, infeksi, penyakit endokrin, serta faktor toksik, imunologi, dan lainnya.

Identifikasi penyebab kehamilan yang terlewat memungkinkan Anda untuk mengecualikan kekambuhannya. Jika selama pemeriksaan pasangan tidak mungkin untuk menetapkan penyebab patologi ini, maka kehamilan berikutnya yang berhasil hanya diperbolehkan pada 65% kasus.

Klasifikasi dan tahap perkembangan kehamilan yang terlewat

Menurut USG panggul kecil - metode utama untuk mendiagnosis kehamilan yang terlewat - ada dua jenis patologi ini:

  • anembryony - tidak adanya embrio dalam telur yang dibuahi.
  • kematian embrio atau janin (keguguran yang terlewatkan) - penghentian perkembangan janin selama pembentukan normal awalnya.

Embrio dalam sel telur janin dapat tidak ada dalam dua kasus: ketika awalnya tidak terbentuk atau berhenti berkembang pada minggu kelima kehamilan atau lebih awal. Dalam kasus di mana, menurut hasil USG, embrio dalam sel telur janin tidak dapat dideteksi, selain kehamilan yang terlewat, juga layak untuk mengasumsikan jangka waktu awal untuk perkembangan kehamilan.

Tidak adanya embrio dalam ovum
Dengan kematian embrio pada awal kehamilan, menurut hasil USG, adalah mungkin untuk mendeteksi bagian yang hancur atau gumpalan. Ketika janin membeku pada tahap selanjutnya, selama ultrasound, embrio tidak dapat sepenuhnya dideteksi, karena strukturnya terbelah.

Perlu juga dicatat bahwa dalam kebanyakan kasus, ancaman aborsi atau keguguran pada tahap awal terjadi tepat setelah kematian embrio.

Gejala pertama kehamilan yang terlewatkan

Apa saja gejala awal kehamilan yang terlewat? Jika proses ini terjadi selama trimester pertama, maka wanita tersebut mungkin tidak merasakan apa-apa. Salah satu tanda pertama selama periode ini mungkin adalah perbedaan antara ukuran rahim dan standarnya. Jadi, itu bisa sangat meningkat dan berkurang. Hanya seorang ginekolog yang dapat memperhatikan hal ini.

Selain itu, mual dapat terjadi, serta kepekaan terhadap bau. Tapi ini juga berlaku untuk toksikosis. Hal lain adalah jika gejala ini hilang secara tiba-tiba. Kemungkinan besar, dalam hal ini kita berbicara tentang kehamilan beku.

Jika periodenya panjang, maka fenomena yang tidak menyenangkan disertai dengan pembengkakan kelenjar susu. Ada juga sejumlah besar debit. Lalu ada nyeri kram di perut bagian bawah. Kemudian keluar cairan dari saluran kelamin yang mirip dengan haid.

Ketika gejala pertama muncul, Anda harus segera mencari bantuan dari dokter Anda. Karena kehamilan beku sama sekali bukan lelucon, harus segera dideteksi.

Gejala-gejala berikut menunjukkan bahwa bayi telah berhenti berkembang:

  • Pendarahan atau bercak (termasuk bercak). Ini adalah tanda pertama yang menunjukkan kemungkinan keguguran. Janin (atau embrio) yang mati akhirnya mulai terpisah dari dinding rahim, yang disertai dengan pelepasan darah dan rasa sakit yang menarik.
  • Kelemahan umum, pusing, demam.
  • Merasa lebih baik. Ini adalah tanda yang sangat subjektif, karena pada kebanyakan wanita, memudarnya kehamilan terjadi dengan latar belakang toksikosis yang sedang berlangsung (yaitu, secara lahiriah tidak ada perubahan yang terjadi, dan wanita itu yakin bahwa dia masih hamil).
  • Hilangnya pembengkakan dan nyeri pada kelenjar susu. Selama kehamilan beku, progesteron, yang diperlukan untuk pelestarian dan perkembangan janin, mulai diproduksi dalam jumlah yang lebih kecil, yang mempengaruhi persiapan kelenjar susu untuk menyusui di masa depan. Payudara mulai kembali ke ukuran semula, dan puting serta areola menjadi lunak kembali, pembengkakan dan kekerasan yang khas menghilang.

Alokasi selama kehamilan beku pada waktu yang berbeda

Keputihan selama kehamilan beku adalah proses yang sepenuhnya normal. Lebih tepatnya, atas dasar ini, Anda dapat menentukan bahwa ada sesuatu yang salah. Apa debit yang biasa keluar lebih awal dan lebih lambat?

Pada tahap awal

Pada dasarnya, cairan kemerahan diamati pada periode awal kehamilan yang terlewat, yang terlihat sangat mirip dengan menstruasi. Ini seharusnya tidak terjadi selama kehamilan. Jika ada fenomena seperti itu, maka kemungkinan besar kita berbicara tentang masalah serius. Selain itu, keputihan sering disertai dengan nyeri kram yang parah. Terkadang mereka sangat tajam dan mampu memberi ke punggung bawah.

Jika Anda melihat tanda-tanda seperti itu, Anda harus berkonsultasi dengan dokter. Kehamilan beku adalah patologi yang serius. Jika Anda tidak mendiagnosisnya tepat waktu, maka di masa depan semua ini bisa terjadi lagi.

Jika keputihan tidak berwarna kemerahan, tetapi memudar, maka ini cukup normal, terutama pada tahap awal kehamilan. Selain itu, keluarnya cairan merah tidak selalu menunjukkan adanya kehamilan yang terlewat. Sebenarnya, ada banyak alasan untuk ini. Tetapi penting untuk mendapatkan saran dari dokter.

Pada trimester kedua dan ketiga

Dengan kematian janin di tengah periode kehamilan dan kemudian, kelenjar susu membesar, dengan kehamilan beku, kolostrum dilepaskan. Gejala muncul 2-6 minggu setelah penghentiannya: wanita mengeluh sakit menarik di perut bagian bawah, pendarahan dari saluran genital dan keguguran dapat terjadi. Situasi seperti itu memerlukan perawatan rawat inap untuk mencegah perdarahan dan komplikasi purulen-septik.

Fitur keputihan selama kehamilan beku

Keputihan dengan darah atau warna coklat selama kehamilan dapat menandakan kematian embrio. Dengan kehamilan beku, keputihan patologis dibedakan dengan konsistensi kental, volume kecil, bau yang tidak sedap dan disertai dengan rasa sakit yang menarik di perut bagian bawah.

Keputihan dapat memperingatkan infeksi yang berkembang, peradangan, dan bahwa janin sudah mulai membusuk. Pada gejala pertama, sangat penting untuk menghubungi dokter kandungan yang akan meresepkan diagnosa yang diperlukan.

Cara menentukan kehamilan beku

Satu-satunya metode yang dapat diandalkan untuk menentukan kehamilan yang terlewat adalah USG rahim (lihat. USG selama kehamilan). Tes kehamilan di rumah dapat tetap positif selama kehamilan yang terlewat, karena bahkan tanpa embrio hidup, membrannya terus memproduksi hCG. (cm. analisis HCG).

Perlakuan

Jika seorang wanita dengan diagnosis ini tidak mengalami keguguran, maka janin yang mati harus diangkat melalui pembedahan dengan aspirasi vakum dan/atau kuretase. Penolakan alami lebih mudah ditoleransi, karena dalam hal ini rongga dan leher rahim tidak terluka. Tetapi jika janin yang mati tertunda, ekstraksi bedah tidak dapat dihindari, karena jika tidak, infeksi, disebarkan oleh jaringan nekrotik embrio, akan menyebabkan infeksi pada organ internal keracunan seluruh tubuh dan sepsis.

Dengan keguguran spontan, fungsi melahirkan anak wanita dipulihkan setelah tiga bulan. Dampak bedah pada endometrium akan membutuhkan pemulihan yang lebih lama: konsepsi berikutnya dapat direncanakan tidak lebih awal dari tiga bulan hingga enam bulan. Bagaimanapun, kemungkinan konsepsi berikutnya dapat didiskusikan setelah pembentukan siklus menstruasi. Ini biasanya memakan waktu dua minggu hingga dua bulan.

Algoritma tindakan dokter dengan konfirmasi absolut kematian janin tergantung pada periode kehamilan. Jika kejadian tersebut terjadi hingga 8 minggu, maka pasien, sesuai indikasi, dapat diberi resep obat antagonis progesteron. Zat-zat ini memicu keguguran. Kuretase bedah digunakan sesuai indikasi untuk periode lebih dari 7-8 minggu. Kejadian yang sangat umum pada kehamilan yang terlewat adalah adanya infeksi saat menabur bahan dari apusan vagina. Setelah melahirkan atau mengeluarkan janin yang tidak bernyawa, pasien diberi resep antibiotik spektrum luas. Untuk pemulihan normal dan pelestarian fungsi reproduksi, dokter menentukan penyebab patologi: histologi jaringan dilakukan embrio, studi genetik embrio dan, jika perlu, kariotipe kedua orang tua diperiksa, diikuti dengan konsultasi genetika.

Program pemeriksaan ditujukan untuk mendeteksi infeksi laten, analisis profil hormonal dilakukan, dan perhatian khusus diberikan pada kelenjar tiroid. Untuk mengecualikan pengaruh faktor genetik pria, spermogram ditentukan. Semua tindakan ini diperlukan untuk meminimalkan terulangnya kehamilan yang tidak berkembang pada konsepsi berikutnya. Ketidakmampuan untuk melahirkan anak, jika tidak disebabkan oleh stres atau penyakit menular akut, menunjukkan adanya masalah dalam tubuh. Oleh karena itu, perlu dilakukan pemeriksaan dan pengobatan, bahkan jika wanita tersebut tidak lagi merencanakan anak.

Membersihkan selama kehamilan beku

Membersihkan rongga rahim adalah intervensi bedah yang dilakukan dengan anestesi umum atau lokal. Sebelum operasi, berikut ini dilakukan:

  • analisis untuk hCG, sifilis, hepatitis, HIV;
  • kardiogram;
  • prosedur USG;
  • pemeriksaan apusan umum;
  • koagulogram.

Pembersihan ginekologi adalah wajib pada tahap awal, jika tidak ada keguguran spontan. Dengan aspirasi medis yang gagal. Untuk periode lebih dari 8 minggu, prosedur ini diperlukan bahkan dengan keguguran spontan, karena fragmen mungkin tertinggal di dalam rahim janin, yang akan menyebabkan proses inflamasi dan keracunan darah, yang penuh dengan komplikasi berbahaya dan fatal hasil.

Aspirasi medis adalah metode aborsi yang paling lembut, tetapi bukan yang paling efektif. Seorang wanita, di bawah pengawasan dokter kandungan, mengambil pil khusus yang menyebabkan kontraksi rahim, di mana tubuh secara mandiri mendorong keluar sel telur janin yang mati. Sayangnya, metode ini tidak selalu mengarah pada efek yang diharapkan.

Selain pengobatan, ada dua jenis pembersihan, yaitu vakum dan bedah. Dalam kasus pertama, peralatan vakum khusus digunakan, yang dengan lembut memisahkan sel telur janin dari dinding rahim. Metode ini memiliki efek samping yang minimal, masa rehabilitasi yang singkat. Aspirasi vakum kurang traumatis dan jarang menyebabkan infertilitas dan komplikasi.

Aborsi bedah dilakukan dengan menggunakan forsep dan kuret yang menghancurkan embrio untuk mengeluarkannya secara efektif dari rongga rahim. Janin hampir tergores, yang dapat berdampak buruk pada kondisi rahim.

Seringkali, setelah intervensi seperti itu, proses inflamasi berkembang, dan ada beberapa risiko infertilitas. Setelah kuretase, diperlukan beberapa waktu untuk pemulihan, pengobatan tambahan dan kunjungan rutin ke dokter, yang akan memantau kondisi pasien untuk jangka waktu tertentu.

Keputihan setelah membersihkan kehamilan yang terlewat

Setelah dibersihkan, seorang wanita mengalami keputihan yang intens. Selama periode ini, sangat tidak disarankan untuk menggunakan tampon, lebih baik menggunakan produk kebersihan standar yang dirancang untuk menstruasi yang berat.

Mengapa terjadi pendarahan?

Mengapa, dengan kehamilan beku - setelah dibersihkan - keluarnya cairan pada hari pertama? Terlepas dari alasan untuk menggunakan prosedur pengikisan, sebagai akibatnya, lapisan fungsional endometrium dihilangkan secara artifisial. Setelah itu, rongga rahim untuk jangka waktu tertentu terus menjadi semacam luka berdarah.

Mengapa terjadi pendarahan?

Kondisi umum seorang wanita setelah operasi jenis ini lebih mengingatkan pada kondisi saat menstruasi pertama atau segera setelah mereka, karena menstruasi, pada kenyataannya, adalah keadaan alami di mana potongan-potongan usang ditolak endometrium.

Meskipun demikian, banyak gadis dan wanita mengeluh bahwa setelah dibersihkan mereka mulai merasa jauh lebih buruk, karena apapun intervensi selama proses fisiologis dalam tubuh manusia dengan kekuatan tertentu mempengaruhi keadaan organ dan internal sistem.

Bahaya kekurangan sekret

Faktanya, seseorang seharusnya tidak terlalu takut ketika, setelah mengikis, secara teratur pendarahan, dan dalam kasus ketika, setelah prosedur ini, tidak ada keluarnya cairan dari penis sama sekali. Masalah seperti itu membutuhkan bantuan segera dari spesialis.

Jika, setelah operasi, wanita itu tidak mulai berdarah, maka dalam banyak kasus ini menunjukkan bahwa hematoma telah terbentuk di leher rahim, yang tidak memungkinkan semua isinya keluar secara normal, yang berbahaya bagi kesehatan.

Debit setelah mengikis

Setelah dibersihkan selama kehamilan beku, seorang wanita mungkin mengalami keputihan seperti ini:

  • keluarnya cairan coklat menunjukkan bahwa darah mulai menggumpal, dan mereka akan segera berhenti;
  • perdarahan hebat, disertai nyeri dan demam tinggi. Sekresi ini memiliki bau yang tidak menyenangkan. Ini menunjukkan bahwa komplikasi telah muncul;
  • sorotan kuning. Adanya sekresi tersebut berarti infeksi telah memasuki tubuh dan pengobatan antibiotik mungkin diperlukan.

Biasanya, keluarnya lendir putih dikembalikan ketika keluarnya darah berakhir dan tidak ada komplikasi.

Warna dan bau

Hal terakhir yang perlu diingat adalah keluarnya darah tidak boleh berbau tidak sedap. Warnanya harus seragam, tanpa transisi yang tajam. Jika mereka memancarkan bau yang tidak menyenangkan, tidak alami atau berbeda dalam warna yang tidak alami, maka itu penting segera konsultasikan dengan dokter untuk diagnosis dan identifikasi kemungkinan peradangan proses.

Di hadapan kondisi yang dijelaskan, pelepasan tidak dapat dikaitkan dengan normal, mereka memerlukan pemantauan wajib oleh dokter kandungan, dan, jika perlu, perawatan kompleks.

Komplikasi pasca operasi

Setelah jarang dibersihkan, tetapi komplikasi berikut terjadi:

  • pecahnya serviks. Seringkali penyebab komplikasi ini adalah turunnya penjepit peluru. Air mata kecil sembuh dengan sendirinya, yang lebih besar membutuhkan penjahitan.
  • perforasi rahim. Selama operasi, rahim bisa ditusuk dengan alat yang digunakan dalam "pembersihan". Perforasi besar membutuhkan penjahitan;
  • hematometer. Kejang serviks menyebabkan akumulasi darah di dalam rahim, akibatnya ada ancaman infeksi;
  • radang rahim. Penyebab komplikasi ini termasuk pelanggaran persyaratan antiseptik dan kurangnya pengobatan antibiotik. Gejala munculnya radang rahim mungkin suhu tinggi;
  • kerusakan lapisan germinal endometrium. Komplikasi ini sulit diobati. Ada ancaman bahwa endometrium tidak akan pernah pulih;
  • formasi patologis, karena pembersihan yang ditentukan, tidak sepenuhnya dihilangkan atau tidak dihilangkan sama sekali. Ini berarti bahwa pengikisan berulang akan diperlukan. Terkadang neoplasma (misalnya, polip) muncul lagi, maka pembersihan berulang juga tidak dapat dihindari.

Ketika operasi dilakukan dengan benar dan akurat oleh spesialis yang berpengalaman, komplikasi ini praktis tidak terjadi.

Kapan Harus ke Dokter

Manifestasi berikut dapat memberi tahu seorang wanita tentang perkembangan kondisi patologis:

  • bercak terlalu lama, berlangsung lebih dari dua minggu, dapat mengindikasikan kegagalan hormonal;
  • munculnya bau tajam ikan busuk dan noda coklat pada kotoran (warna daging slops) dapat mengindikasikan proses inflamasi-infeksi pada organ genital;
  • penghentian tajam dari setiap keputihan dapat mengindikasikan pembentukan bekuan darah besar yang tidak dapat meninggalkan rongga rahim dengan sendirinya;
  • sakit parah di perut bagian bawah, kelemahan umum dan demam memungkinkan dokter untuk mencurigai pengangkatan sel telur janin yang tidak lengkap.

Semua tanda-tanda ini harus menyebabkan seorang wanita untuk segera berkonsultasi dengan dokter.

Pencegahan kehamilan yang terlewatkan

Untuk mengurangi risiko kehamilan yang terlewatkan, perlu:

  • hidup sehat;
  • sebelum merencanakan konsepsi anak, menjalani pemeriksaan penuh dan, jika patologi ditemukan, lakukan terapi yang ditentukan oleh dokter;
  • diperiksa dengan pasangan untuk kelainan genetik;
  • periksa hormon Anda.

Saat menggendong bayi, penting untuk mengunjungi dokter secara teratur, mengikuti semua instruksinya, menghentikan kebiasaan buruk, menghilangkan stres, ketegangan saraf.

Keluarga Berencana setelah melewatkan kehamilan

Semua wanita dan pasangannya mengalami kehilangan bahkan anak yang belum lahir sebagai tragedi besar. Anda tidak akan dapat dengan cepat melupakannya, tetapi yang terbaik adalah menenangkan diri dan memikirkan kehamilan di masa depan. Berfokus pada tugas berikutnya membantu Anda mengatasi kehilangan.

Sangat penting ketika merencanakan kehamilan berikutnya setelah kematian, untuk mempersiapkan tubuh. Penting untuk menunggu pemulihan siklus menstruasi, serta regenerasi lengkap endometrium yang rusak selama kuretase bedah (jika ada). Menstruasi tanpa adanya komplikasi dipulihkan hingga enam minggu. Tetapi jika pasangan yang sudah menikah berhubungan seks, maka konsepsi tidak dikecualikan selama periode ini. Awal kehamilan sebelum tiga bulan tidak diinginkan, jadi seorang wanita harus dilindungi sampai saat tubuhnya siap untuk pembuahan.

Waktu yang tepat untuk kehamilan baru setelah yang dibekukan tergantung pada kondisi kesehatan wanita tersebut, serta pada metode keluarnya janin yang meninggal. Jika itu keguguran, maka Anda bisa mengandung anak setelah tiga bulan. Ekstraksi bedah membutuhkan enam bulan rehabilitasi, dan kemudian, tanpa menunda untuk waktu yang lama, Anda perlu mencoba untuk hamil.

Apa yang bisa kami sarankan kepada ibu yang kehamilannya tidak berhasil?

Apa yang terjadi padamu bukanlah hal yang aneh. Penelitian modern membuktikan bahwa setiap kehamilan kelima berakhir secara spontan. Hanya saja beberapa keguguran terjadi begitu dini sehingga wanita bahkan tidak tahu bahwa mereka hamil, mengingat apa yang terjadi adalah kegagalan siklus menstruasi.

Ingat: Anda tidak harus disalahkan atas apa yang terjadi, seperti ayah dari anak itu, dan para dokter. Peluang anak ini bertahan hidup tidak lebih baik daripada jika kehamilan tidak terjadi sama sekali.

Apa yang terjadi padamu adalah sebuah tragedi. Jangan takut untuk membicarakan hal ini dengan suami, orang tua, pacar Anda. Jangan mengunci diri! Jangan ragu untuk menghubungi psikolog.

Kehamilan beku di sebagian besar kasus adalah kecelakaan. Tidak ada yang akan menghentikan Anda untuk hamil dan memiliki bayi yang sehat. Peluang kehamilan lain yang digugurkan sama persis dengan peluang teman Anda yang belum memiliki anak. Atau seperti teman yang sudah memiliki lima anak. Dengan kata lain, statistik yang tidak menguntungkan tidak menumpuk, setiap kali semuanya dimulai dari awal.

Dan biarkan kisah keibuan yang bahagia muncul di papan tulis yang bersih ini!

Sumber

  • https://ProBolezny.ru/zamershaya-beremennost/
  • https://ilive.com.ua/family/priznaki-zamershey-beremennosti_113105i15859.html
  • https://doctor-moskva.ru/napravleniya/beremennost/zamershaya-beremennost/
  • https://detdom-vidnoe.ru/for_parents/3781.php
  • https://KRMed.ru/articles/zamershaya_beremennost.html
  • https://FB.ru/article/454004/skolko-mogut-byit-vyideleniya-posle-chistki-zamershey-beremennosti-osobennosti-protseduryi-posledstviya-sroki-vosstanovleniya
  • https://www.probirka.org/biblio/polezno/7181-viskablivanie-i-vozmozhnie-oslozhneniya-posle-protseduri
  • Apr 25, 2022
  • 29
  • 0