Vulvitis pada wanita: gejala dan pengobatan, obat-obatan, salep, penyebab, ulasan

Isi

  • 1 Penyebab penyakit
  • 2 Tanda-tanda vulvitis pada wanita
  • 3 Klasifikasi dan tahapan perkembangan
  • 4 Komplikasi vulvitis
  • 5 Diagnosis vulvitis
  • 6 Bagaimana cara mengobati vulvitis pada orang dewasa?
    • 6.1 Regimen diet dan pengobatan
    • 6.2 Lilin untuk pengobatan vulvitis pada wanita
    • 6.3 Salep untuk pengobatan vulvitis pada wanita
    • 6.4 Pil untuk vulvitis pada wanita
    • 6.5 Prosedur kebersihan
    • 6.6 Pengobatan vulvitis pada wanita dengan obat tradisional
    • 6.7 Rekomendasi umum
  • 7 Penyebab dan pengobatan vulvitis kronis
  • 8 Pencegahan penyakit
  • 9 Kesimpulan
  • 10 Ulasan tentang pengobatan vulvitis pada wanita

Vulvitis adalah penyakit ginekologis yang dapat memanifestasikan dirinya pada usia berapa pun, bahkan sejak tahun-tahun pertama kehidupan. Dibedakan dengan tanda-tanda tidak menyenangkan yang menyebabkan ketidaknyamanan parah. Gejala dan pengobatan vulvitis pada wanita cukup umum dalam praktik ginekologi dan memerlukan intervensi medis wajib.

Penyebab penyakit

Menurut penyebab vulvitis, biasanya dibagi menjadi dua jenis:

  1. Vulvitis primer
    instagram viewer
    . Varian penyakit ini disebabkan oleh kebersihan intim yang tidak tepat atau tidak adanya. Selain itu, cedera dan luka bakar di daerah inguinal, malfungsi sistem endokrin, manifestasi alergi terhadap kosmetik dan sistitis kronis berkontribusi padanya. Lebih jarang, vulvitis akut pada wanita, dimanifestasikan oleh gejala yang jelas dan membutuhkan perawatan, terjadi dengan latar belakang penggunaan antibiotik dan obat hormonal jangka panjang.
  2. Vulvitis sekunder. Disebabkan oleh perubahan eksternal pada organ genital internal. Provokator dalam hal ini adalah herpes, vaginitis dan proses patologis lainnya yang memerlukan perawatan.

Penting! Salah satu penyebab penting yang sering menyebabkan munculnya vulvitis pada wanita setelah 45 tahun adalah penurunan kekebalan yang disebabkan oleh penyakit bakteri atau virus yang bersifat sistemik. Risiko tambahan diciptakan oleh kekurangan vitamin, serta adanya kebiasaan buruk.

Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

Seringkali, penurunan kekebalan yang mengarah ke vulvitis disebabkan oleh penggunaan glukokortikoid jangka panjang.

Faktor tambahan yang berkontribusi terhadap perkembangan vulvitis pada wanita pada usia berapa pun:

  • trauma pada pangkal paha, terutama goresan dan goresan;
  • ruam popok yang disebabkan oleh kekhasan konstitusi seorang wanita, misalnya adanya lipatan;
  • penyakit yang bersifat dermatologis di daerah selangkangan - eksim, psoriasis, dll .;
  • reaksi alergi terhadap produk kebersihan intim, termasuk gel dan pembalut;
  • kebersihan intim yang salah, yang mengarah pada kebutuhan untuk perawatan;
  • pakaian dalam sintetis yang ketat, yang menyebabkan reaksi alergi;
  • ketidakpatuhan terhadap aturan penggantian tampon dan pembalut selama perdarahan menstruasi.

Risiko mengembangkan vulvitis sangat tinggi jika ada penyakit bersamaan pada sistem endokrin dan reproduksi. Mereka juga membutuhkan perawatan tepat waktu.

Tanda-tanda vulvitis pada wanita

Untuk mendiagnosis penyakit dengan benar, perlu dipahami seperti apa vulvitis pada wanita. Seperti banyak diagnosis, patologi ini bisa akut dan kronis. Bentuk kedua, sebagai suatu peraturan, merupakan konsekuensi dari yang pertama tidak diobati dan hampir tanpa gejala kecuali untuk periode kambuh.

Tanda-tanda khas vulvitis akut pada wanita:

  1. Bengkak dan hiperemia pada permukaan labia eksternal, klitoris. Munculnya luka dan erosi yang diucapkan pada mereka. Selain itu, paha bagian dalam dan lipatan zona inguinal mungkin terpengaruh.
  2. Nyeri di selangkangan, yang akut pada gerakan dan buang air kecil. Gatal dan terbakar bahkan saat istirahat.
  3. Palpasi kelenjar getah bening yang terletak di zona inguinal, menunjukkan peningkatan yang jelas.
  4. Keluarnya cairan serosa-purulen, yang dapat diselingi dengan ichor. Mungkin berbeda, tergantung pada aksesi infeksi sekunder. Misalnya, dengan adanya jamur Candida, cairannya menjadi kental. Bau busuk dari keputihan.

Dengan perkembangan patologi, ada risiko mengembangkan penyakit pada area genital, yang disertai dengan gejala berikut:

  • demam - dengan infeksi menaik;
  • debit bernanah - dengan kolpitis;
  • kram saat buang air kecil - dengan sistitis.

Jika pengobatan vulvitis pada wanita tidak dimulai tepat waktu, memilih rejimen pengobatan yang tepat, patologi mengalir ke bentuk kronis. Ini diekspresikan dengan kemerahan dan nyeri, pembengkakan sedang pada zona inguinal, sedikit keluarnya cairan, rasa terbakar dan gatal.

Peringatan! Komplikasi vulvitis pada wanita dapat menyebabkan deformasi permukaan organ genital dan bahkan penyatuan bibir luar dan dalam. Ini tidak hanya melanggar kesempatan untuk menjalani kehidupan yang intim, tetapi juga menghancurkan fungsi reproduksi.

Klasifikasi dan tahapan perkembangan

Selain sifat perjalanan penyakit, vulvitis dapat diklasifikasikan menurut penyebab yang menyebabkannya. Ada bentuk patologi berikut:

  1. Bentuk vulvitis atopik. Ini adalah reaksi spesifik terhadap iritasi apa pun yang telah memasuki alat kelamin luar seorang wanita. Padahal, ini merupakan respons alergi tubuh.
  2. Kandidiasis bentuk vulvitis. Menjadi konsekuensi dari reproduksi aktif jamur genus Candida.
  3. Bentuk vulvitis atrofi. Paling sering terjadi pada usia tua atau dengan diabetes mellitus yang didiagnosis, ketika ada pelanggaran struktural pada selaput lendir.

Menurut pembagian aliran klasik, vulvitis pada wanita dapat berupa:

  • tajam;
  • subakut;
  • kronis;
  • abses dan kondisi ulserasi vulva.
Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

Abses dan bisul - tingkat kerusakan ekstrem pada vulva pada wanita

Vulvitis menular tunduk pada klasifikasi berikut:

  1. Tidak spesifik - bakteri, yang disebabkan oleh mikroflora patogen bersyarat.
  2. Spesifik - sebagai aturan, itu adalah gonore, trikomonas, mikotik, sifilis, dll.

Ada juga lesi kulit non-tumor yang bersifat distrofik, mereka juga mempengaruhi selaput lendir. Misalnya, lichen sclerosing, leukoplakia, dermatosis dan bentuk campurannya.

Komplikasi vulvitis

Karena vulvitis adalah diagnosis yang disebabkan oleh patogen atau infeksi tertentu, sifat komplikasi penyakit tergantung pada jenis yang terakhir. Dalam bentuk bakteri, hasil negatif berikut adalah karakteristik:

  1. Kesulitan selama kehamilan, kematian janin intrauterin, keguguran.
  2. Komplikasi septik setelah melahirkan atau operasi.
  3. Infertilitas, upaya IVF yang gagal, yang disebabkan oleh proses inflamasi pada organ sistem reproduksi.
  4. Peningkatan risiko membawa infeksi yang ditularkan secara seksual. Pada saat yang sama, selaput lendir seorang wanita menjadi lebih rentan untuk menerima virus, termasuk HIV, hal ini disebabkan oleh perubahan tingkat pH.
  5. Risiko terkena kanker vulva dan serviks meningkat.

Dalam kasus jenis penyakit aerobik, risiko radang organ panggul meningkat. Ada juga peningkatan risiko displasia serviks, kehamilan yang terlewat, dan keguguran.

Peringatan! Dengan vulvitis pada wanita, penyakit ini sering melibatkan organ panggul lainnya, termasuk sistem kemih, dalam proses patologis.

Diagnosis vulvitis

Dimungkinkan untuk menyembuhkan vulvitis wanita dengan diagnosis yang benar, di mana dimungkinkan untuk mengidentifikasi penyebab sebenarnya dari patologi.

Metode penelitian utama:

  1. Analisis mikroskopis apusan dari saluran serviks. Memungkinkan Anda untuk menentukan jenis exciter.
  2. Kultur tangki, yang memungkinkan Anda menentukan sensitivitas patogen yang diidentifikasi terhadap obat antibakteri.
  3. Uji pH dilakukan dengan kertas lakmus. Dengan bantuan penelitian ini, ketidakseimbangan dapat diidentifikasi.

Metode penelitian wajib tambahan yang memungkinkan Anda menentukan DNA patogen dengan cepat adalah PCR. Dengan bantuannya, femoflor dan florocenosis dilakukan. Melalui penelitian ini, baik mikroflora menular spesifik dan non-spesifik terungkap.

Peringatan! Seringkali, dengan vulvitis nonspesifik, tes sitologi dilakukan, yang akan menentukan keberadaan sel kanker dan mencegah perkembangan aktifnya.

Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

Menurut indikasi, dimungkinkan untuk melakukan metode diagnostik tambahan, termasuk vulvoskopi, biopsi, histologi, dll.

Bagaimana cara mengobati vulvitis pada orang dewasa?

Keberhasilan pengobatan vulvitis secara langsung tergantung pada diagnosis yang benar dan identifikasi patogen atau penyebab lain yang menyebabkan penyakit. Terapi diresepkan hanya setelah menerima hasil penelitian.

Regimen diet dan pengobatan

Dengan vulvitis tipe alergi yang didiagnosis, kepatuhan terhadap rejimen pengobatan dan kepatuhan terhadap pembatasan makanan diperlukan. Diet menyediakan penolakan terhadap:

  • permen;
  • makanan pedas;
  • kelebihan garam dan daging asap.

Selain itu, terapi dengan penggunaan antihistamin diperlukan.

Lilin untuk pengobatan vulvitis pada wanita

Untuk meratakan perubahan pada tingkat mikrobiologis dan mengembalikan keasaman normal vagina, supositoria yang efektif digunakan untuk vulvitis pada wanita. Biasanya, mereka mengandung estriol, yang menghilangkan kekeringan dan gatal di vagina. Komponen ini dianggap salah satu yang paling aman, karena tidak mempengaruhi kelenjar susu dan endometrium secara umum.

Supositoria umum dari vulvitis untuk wanita, yang relatif murah:

  • Ovestin;
    Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

    Selain supositoria, Ovestin juga tersedia dalam bentuk krim.

  • Estriol;
    Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

    Estriol adalah analog yang lebih terjangkau dari Ovestin

  • Ovipol Clio;
    Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

    Ovipol Clio mengurangi gejala yang tidak menyenangkan dari aplikasi pertama

Salep untuk pengobatan vulvitis pada wanita

Jenis obat lain yang digunakan dalam pengobatan vulvitis pada wanita adalah salep khusus untuk penggunaan lokal. Untuk tujuan ini, agen dengan senyawa penyembuhan biasanya digunakan, yang memberikan elastisitas pada kulit dan selaput lendir, - salep hidrokortison, Inflorax, salep nistatin, Radevit, salep tetrasiklin, Actovegin, Levomekol, dll. d.

Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

Salep hidrokortison dapat dioleskan langsung ke selaput lendir

Pil untuk vulvitis pada wanita

Selain pengobatan lokal, dengan vulvitis pada wanita, penggunaan antibiotik diindikasikan, nama dan kelompoknya tergantung pada jenis patogen. Penggunaan obat spektrum luas dipraktekkan. Untuk menentukan kelompok yang akan mencapai efek yang diinginkan, akan memungkinkan analisis awal untuk kultur bakteri, yang menentukan sensitivitas patogen.

Penting! Dengan jenis vulvitis alergi, antihistamin diperlukan.

Prosedur kebersihan

Terapi yang berhasil untuk vulvitis pada wanita dimungkinkan dengan kombinasi obat yang sesuai dengan aturan kebersihan. Penting untuk hanya menggunakan produk netral dan mengenakan pakaian dalam alami yang tidak menyebabkan gesekan yang tidak perlu, yang menyebabkan iritasi.

Pengobatan vulvitis pada wanita dengan obat tradisional

Resep obat tradisional akan memungkinkan untuk mencapai beberapa kemajuan dalam pengobatan:

  1. Campur jus lidah buaya dengan minyak sayur dan oleskan ke daerah yang terkena.
  2. Lumasi selaput lendir dengan minyak buckthorn laut.

Selain itu, dianjurkan untuk mengambil ramuan herbal yang memiliki efek sedatif, yang diperlukan dalam pengobatan vulvitis pada wanita.

Cara dan cara mengobati vulvitis pada wanita: salep, obat-obatan, supositoria

Upaya untuk mengobati vulvitis hanya dengan obat tradisional tidak akan membawa hasil, tetapi hanya akan mengarah pada pembentukan bentuk kronis

Rekomendasi umum

Pedoman klinis umum mengenai pengobatan vulvitis pada wanita menunjukkan perlunya pendekatan terpadu. Pilihan antibiotik yang tepat harus dikombinasikan dengan persiapan lokal dan sarana untuk meningkatkan kekebalan.

Penyebab dan pengobatan vulvitis kronis

Penyebab utama vulvitis kronis adalah bentuk akut yang belum sepenuhnya sembuh. Pengobatan jenis ini bersifat sistemik, memerlukan pemantauan dan pengujian secara teratur. Seringkali, remisi gambaran gejala vulvitis pada wanita tidak berarti pemulihan.

Penting! Untuk memeriksa apakah patogen yang menyebabkan vulvitis pada seorang wanita telah meninggalkan tubuh hanya mungkin dengan bantuan tes laboratorium.

Saat merawat bentuk vulvitis kronis pada wanita, dokter memilih rejimen pengobatan secara individual, mencoba kombinasi obat yang berbeda.

Pencegahan penyakit

Dasar pencegahan vulvitis pada wanita adalah deteksi tepat waktu dan eliminasi patogen yang menyebabkan penyakit pada sistem genitourinari. Tindakan tambahan:

  1. Pemeriksaan dan pengobatan pasangan seksual dalam diagnosis vulvitis pada wanita.
  2. Penggunaan kontrasepsi penghalang, penolakan hubungan intim biasa, mengarah pada perkembangan vulvitis menular pada wanita.
  3. Kepatuhan terhadap aturan standar kebersihan dan sanitasi, yang ketiadaannya sering menyebabkan vulvitis pada wanita.

Padahal, pencegahan vulvitis pada wanita hampir sama dengan penyakit menular lainnya, terutama jika disebabkan oleh aktivitas patogen.

Kesimpulan

Gejala dan pengobatan vulvitis pada wanita memerlukan perhatian medis wajib, hanya dokter yang dapat meresepkan rejimen pengobatan yang kompeten, terutama jika ada bentuk kronis. Kunci pemulihan adalah diagnosis yang benar dan identifikasi pemicu yang mendorong perkembangan penyakit.

Ulasan tentang pengobatan vulvitis pada wanita

Marina Kolosova, Moskow

Dia merawat vulvitis dalam bentuk akut, yang muncul dengan latar belakang sariawan biasa. Saya bahkan tidak menyangka bahwa candida sederhana akan memberikan efek seperti itu. Selain supositoria dan obat antijamur, dokter meresepkan antibiotik. Gatal dan ketidaknyamanan, karakteristik vulvitis, tidak segera hilang. Kondisi tidak menyenangkan!

Elena Petrova, Stavropol

Saya bahkan tidak menyangka bahwa saya sakit dengan sesuatu, saya menghubungkan sensasi terbakar dan ketidaknyamanan berkala dengan perubahan terkait usia. Ternyata vulvitis kronis. Mereka menjalankan semua tes, mereka bahkan melakukan biopsi, tetapi tidak ada aktivitas sel kanker. Sekarang pada tahap pengobatan vulvitis dengan supositoria dan antibiotik.

Informasi dan materi di situs ini disediakan untuk tujuan informasi saja. Anda tidak boleh mengandalkan informasi sebagai pengganti saran, bantuan, atau perawatan medis profesional yang sebenarnya.

  • Jun 27, 2022
  • 31
  • 0