Untuk tujuan apa dan antibiotik apa yang diresepkan untuk wasir

antibiotik untuk wasir Orang yang harus berurusan dengan wasir tahu betapa tidak menyenangkannya penyakit ini. Ini secara signifikan memperburuk kualitas hidup, memberikan ketidaknyamanan, ketidaknyamanan dan rasa sakit.

Karena kepekaan masalahnya, banyak pasien menunda perjalanan mereka ke dokter. Mereka terlibat dalam pengobatan sendiri, menggunakan obat-obatan yang dibeli di apotek dan pengobatan tradisional.

Meskipun wasir paling sering tidak menimbulkan ancaman bagi kehidupan, jika penyakit ini dipicu, bisa menimbulkan konsekuensi bencana, termasuk munculnya peradangan, supurasi dan sepsis.

Peran antibiotik dalam pengobatan wasir

Wasir disertai gejala yang tidak menyenangkan, wasir membesar, selaput lendir rusak dan borok muncul di atasnya. Ini adalah kondisi yang sangat baik untuk penyebaran bakteri berbahaya yang memperparah proses inflamasi dan kondisi pasien.

Jika infeksi telah menyertai penyakit ini, dokter harus meresepkan antibiotik. Obat ini mencegah penyebaran infeksi dan berkontribusi terhadap kematian mikroorganisme berbahaya.

instagram viewer

Kursus antibiotik harus ditentukan dalam kasus-kasus seperti:

memuat. ..
  • dengan supurasi;
  • untuk nekrosis nodus hemoroid.

Jika fokus infeksi tidak segera dihilangkan, tidak hanya akan mengintensifkan proses peradangan, namun menyebabkan munculnya supurasi. pengobatan kerucut wasir

Proses purulen yang terletak di rektum sulit ditoleransi oleh seseorang, karena disertai dengan rasa sakit yang meningkat saat buang air besar. Selain itu, ada peningkatan wasir.

Bahaya supurasi adalah risiko fistula atau sepsis meningkat. Fenomena ini mengancam kehidupan.

Jika terjadi sepsis, yang disertai dengan kenaikan suhu sampai 40 ° C, intervensi segera dilakukan dengan partisipasi bukan hanya ahli bedah tetapi juga spesialis lainnya.

Meresepkan antibiotik setelah operasi

Setelah operasi, risiko supurasi dan komplikasi lainnya meningkat. Infeksi dengan luka sering diamati.

Situs yang dioperasikan terus-menerus berhubungan dengan massa tinja, yang meningkatkan risiko peradangan.

Untuk mencegah infeksi, dokter meresepkan antibiotik, yang biasanya berlangsung tidak lebih dari 5 hari, namun dalam kasus yang jarang dapat mencapai 2 minggu. Obat membantu menghentikan proses inflamasi, dan juga menghilangkan beberapa gejala yang tidak menyenangkan.

Obat apa yang digunakan para ahli prokologi?

Antibiotik untuk wasir hanya bisa diresepkan oleh dokter. Bergantung pada situasinya, obat antibakteri diresepkan dalam bentuk: injeksi

  • ;Salep
  • ;Tablet
  • ;Supositoria

Dalam kasus peradangan parah, supurasi atau ancaman terhadap kehidupan, suntikan diberikan secara intramuskular atau intravena.

Tetapi lebih sering, antibiotik tindakan lokal( salep atau supositoria) digunakan karena memiliki efisiensi tinggi. Mereka tidak hanya mencegah reproduksi bakteri, tapi juga mengurangi rasa sakit, gatal, terbakar, memperbaiki sirkulasi darah.

Alat yang paling populer:

  1. Gentamicin .Obat ini diresepkan untuk komplikasi hemoroid kronis. Antibiotik spektrum luas mencegah Gentamicin atau menghilangkan luka purulen. Dapat diresepkan dalam bentuk suntikan( dalam kasus yang parah) atau dalam bentuk salep. Biasanya pengobatan dengan obat tersebut adalah sepuluh hari. Dosis menunjuk dokter secara individu, tergantung pada kompleksitas penyakit dan karakteristik pasien.
  2. Detralex .Obat dalam tablet memiliki sifat venotonik, oleh karena itu meningkatkan sirkulasi vena. Berkat sirkulasi darah yang meningkat, simpul ambeien berkurang, dan dengan masuknya yang lama, hilang total. Keunikan obat ini adalah bahwa obat ini praktis tidak memiliki batasan durasi administrasi. Asupan teratur mengurangi risiko eksaserbasi pada wasir kronis.
  3. Levomycetin dan Tetracycline memiliki sifat antibakteri yang sangat baik, oleh karena itu tablet ini sering diresepkan untuk wasir. Mereka membantu mengurangi proses inflamasi. Biasanya perlu minum pil 3-4 kali sehari selama seminggu, tapi terkadang pengobatan bisa meningkat atau menurun.
  4. Levomekol .Antibiotik dari spektrum aksi yang luas secara sempurna mengatasi dengan penghapusan infeksi pada luka dan menekan proses inflamasi dalam jangka pendek. Obat ini tersedia sebagai salep dan digunakan secara topikal. Pada periode pascaoperasi, salep ini sangat diperlukan, karena mengandung dua komponen: antibiotik dan zat yang mempercepat penyembuhan luka. Antibiotik menghilangkan peradangan dan menghancurkan mikroba, dan methyluracil mempercepat penyembuhan luka, dan juga bertindak sebagai imunostimulan yang sangat baik. Proctosedil
  5. Proctosedil tersedia dalam berbagai bentuk farmakologi: dalam bentuk supositoria dan sebagai salep. Ini berisi antibiotik, Framicetin, yang memiliki berbagai macam tindakan. Mengambil obat mencegah infeksi usus, dan juga mengurangi gejala nyeri. Karena obat ini mulai bekerja dalam beberapa menit setelah masuk, obat ini diresepkan untuk penyakit akut dan eksaserbasi, yang disertai dengan rasa sakit yang parah. Obat ini mengurangi rasa gatal dan memiliki efek anti-alergi.
  6. Gepatrombin G tersedia dalam bentuk salep dan supositoria. Jalannya pengobatan dengan obat sebaiknya tidak melebihi dua minggu. Dengan eksaserbasi yang kuat, dosis maksimum ditentukan. Obat ini memiliki efek antiinflamasi dan antimikroba yang sangat baik, serta menghentikan gejala yang tidak menyenangkan. Keefektifan agen ini disebabkan oleh tiga komponen utama: obat tersebut memiliki efek anti-inflamasi, menghilangkan bengkak dan mencegah pembentukan bekuan darah, memiliki efek anti-inflamasi dan mengurangi gatal, dan memiliki efek analgesik.

Kemungkinan komplikasi dan masalah

tablet Mengonsumsi antibiotik sangat membantu dalam mengobati wasir akut atau kronis.

Tapi pengobatan dengan obat ini bisa menimbulkan komplikasi tersendiri, yang diwujudkan dalam bentuk disbiosis, diare dan penyakit terkait lainnya.

Sehubungan dengan dokter-dokter ini yang sering ditunjuk bersama dengan obat antibakteri, prebiotik dan probiotik. Mereka membantu mengembalikan mikroflora usus, menghilangkan diare dan menormalkan kerja saluran cerna.

Mengonsumsi antibiotik membantu mengurangi proses inflamasi dan mencegah infeksi usus. Saat infeksi terjadi, dan juga setelah operasi, obat antibiotik merupakan bagian dari perawatan wajib, karena mengurangi risiko pengembangan komplikasi serius( infeksi pada luka, pendarahan, pembentukan fistula).

Dan walaupun wasir tidak termasuk penyakit yang mengancam jiwa, beberapa komplikasinya, misalnya, sepsis, dapat menimbulkan ancaman bagi seseorang.

Dalam beberapa kasus, minum antibiotik diperlukan untuk menghilangkan atau mencegah komplikasi serius. Tapi harus diresepkan hanya oleh dokter, dengan mempertimbangkan jalannya penyakit , karakteristik pasien dan faktor lainnya. Pengobatan sendiri hanya memperburuk kondisi pasien.

download. ..
  • Feb 25, 2018
  • 23
  • 603