Cara pemakaian bawang putih saat memasak

Penyebutan bawang putih sebagai budaya mulia berasal dari zaman kuno. Awalnya, bawang putih digunakan sebagai penjaga melawan roh jahat dan obat mujarab untuk kebanyakan penyakit. Dan kemudian para koki berpengalaman belajar menerapkan budaya berharga ini di piring mereka, memberi mereka rasa dan aroma yang kaya.

Dalam proses menyiapkan masakan dari resep yang berbeda, bawang putih diproses dengan cara yang berbeda. Tapi pemula dalam seni kuliner membuat kesalahan yang sama dalam bekerja dengan bawang putih.

Lebih kecil, bahkan lebih kecil

Ada banyak cara untuk menggiling bawang putih dalam seni kuliner. Tapi untuk beberapa alasan, kebanyakan pemula tidak ingin bereksperimen dan mengurangi pengolahannya ke peralatan dengan pisau sederhana.

Dalam beberapa kasus lebih baik menggiling bawang putih dengan parutan. Dalam persiapan sejumlah hidangan, misalnya saus, tekstur bawang putih tak kalah penting, seperti jumlahnya. Karena bawang putih parut, memiliki tekstur yang lebih ringan, lebih mudah masuk ke ansambel keseluruhan piringan tersebut.

instagram viewer

Untuk penyedap sederhana, sajiannya bisa ditekan di sisi gigi dengan ujung rata pisau. Dan minyak, yang ditambahkan seperti denticle, akan berbau dengan cara yang khusus dan memiliki rasa bawang putih yang diucapkan.

Waktu plus kecepatan

Semakin kecil bawang putih, semakin tinggi kesempatan pembakarannya selama proses pelintas. Dalam hal ini, pemula harus mengingat aturan sederhana: semakin kecil potongan bawang putih, semakin sedikit waktu yang dibutuhkan untuk melewatinya.

Tidak perlu menambahkan bawang putih saat memasak saat kebanyakan masakan dimasak, lebih baik menunggu sampai sajiannya siap. Menambahkan bawang putih pada akhir memasak, para juru masak memberinya semacam kantung udara: berkat ramuan lainnya, dia tidak akan sempat membakar. Tapi jika sajian awalnya mengasumsikan adanya cairan dalam jumlah besar, Anda bisa segera menambahkan bawang putih.

Ogoneku!

Kesalahan untuk pemula adalah memasak bawang putih pada api yang tinggi. Tentu, dengan pendekatan ini, kemungkinan pembakaran akan meningkat. Untuk memulai lebih baik dengan yang terkecil, secara bertahap meningkatkan suhu.

Saat memanggang bawang putih, ada skema tertentu. Seluruh kepala bawang putih dipotong setengahnya, digosok dengan minyak, lalu dibungkus lapisan foil. Saat memanggang, hal utama yang perlu diingat adalah suhu di oven sebaiknya tidak melebihi 190 derajat.

Produk setengah jadi?

Para ahli tidak menyarankan untuk membeli bawang putih dalam bentuk yang telah disiapkan sebelumnya. Aroma dan rasa dari blanko ini tidak bisa dibandingkan dengan bumbu segar.

Untuk memasak bumbu masak, juru masak terkadang menggunakan serbuk bawang putih. Mereka kebanyakan mempertahankan sifat yang berguna dari produk.

Dengan benar menggunakan dan menyiapkan bawang putih, dan pemula, dan untuk ibu rumah tangga yang lebih berpengalaman akan bisa menyiapkan hidangan lezat dan sehat dengan menggunakan bumbu alami yang harum ini. Aturan dan Trik

Memasak
  • Mar 25, 2018
  • 15
  • 660