Nutrisi emosional

How to effectively deal with bots on your site?

Bayangkan Anda bertengkar dengan salah satu teman terbaik Anda. Tentu saja, ini bersifat sementara, dan Anda pasti akan menebusnya, tapi sekarang Anda sedang kesal. Anda masuk rumah dan suami bertanya apa yang terjadi. Apa yang akan menjadi jawabannya?

  1. Anda jujur ​​memberitahu semua untuk suaminya, dan bahkan, mungkin, diskusikan dengan dia keadaan dan penyebab pertengkaran.
  2. Anda akan mengatakan bahwa "semuanya baik-baik saja" dan buka kulkas untuk mencari es krim.

Tapi apakah kemasan es krim es krim benar-benar akan memecahkan masalah? Atau, akibatnya, maukah kamu merasa muak? Isi

:

  1. Apa yang makan emosional
  2. "kenyamanan" makanan
  3. fisik dan kelaparan emosional
  4. Makan Sehat: Program

pribadi Anda Apa emosional makan

Emosional makan - itu adalah ketika orang menggunakan makanan sebagai cara untuk mengatasi perasaan, tidak memuaskankelaparanKita semua setidaknya sekali dalam hidup mereka dimakan paket kue bosan atau sekotak cokelat dalam persiapan untuk ujian. Tapi bila ini terjadi terlalu sering, dan terutama tanpa disadari, nutrisi emosional dapat mempengaruhi berat badan, kesehatan dan kesejahteraan keseluruhan.

instagram viewer

Tidak banyak dari kita yang melihat hubungan antara makanan dan indra kita. Tapi memahami apa yang mengendalikan penggunaan makanan secara emosional membantu orang mengambil tindakan untuk menyingkirkan kebiasaan ini.

Salah satu mitos paling umum tentang nutrisi emosional adalah keyakinan bahwa hal itu dipicu oleh perasaan negatif. Ya, orang sering beralih ke makanan dalam keadaan stres, kesepian, sedih, cemas dan bosan. Tetapi juga dapat dihubungkan dengan emosi positif, seperti Romantisisme( makanan penutup bersama makan untuk Hari Valentine) atau persahabatan( Total makanan selama liburan).

Terkadang nutrisi emosional dikaitkan dengan peristiwa kehidupan penting, seperti kematian atau perceraian. Lebih sering, bagaimanapun, penyebabnya adalah segudang tekanan harian kecil yang menyebabkan seseorang mencari kenyamanan dalam makanan.

kecenderungan untuk perilaku makan emosional dapat dipelajari sebagai anak: seorang anak yang telah diberi permen setelah prestasi besar, mungkin orang dewasa, menggunakan permen sebagai hadiah untuk pekerjaan yang dilakukan. Seorang anak yang diberi kue untuk berhenti menangis mungkin di masa depan memakannya untuk mencapai rasa nyaman.

Sangat sulit untuk "tidak belajar" secara emosional untuk makan makanan. Tapi itu masih mungkin. Dan cara yang sulit ini dimulai dengan terwujudnya apa yang sedang terjadi.

Produk makanan "Nyaman"

Kita semua memiliki produk "kenyamanan" kita sendiri. Sangat menarik bahwa spesies mereka bisa bervariasi tergantung mood dan jenis kelamin. Satu studi menunjukkan bahwa orang yang senang sering makan pizza, sementara orang yang sedih lebih memilih es krim dan biskuit. Orang bajik mendambakan makanan asin dan renyah, seperti keripik. Para periset juga menemukan bahwa pria muda kebanyakan bersandar pada hidangan buatan sendiri yang panas, seperti steak dan casserole. Gadis-gadis mencari hiburan dalam cokelat dan es krim.

Ada pertanyaan yang aneh: mengapa kita tidak menghibur diri kita dengan wortel dan seledri? Studi telah menunjukkan bahwa makanan berlemak dan manis( misalnya es krim) mengaktifkan zat kimia tertentu di dalam tubuh, memberikan rasa puas dan kesadaran diri. Setelah dihadapkan dengan efek ini, Anda lebih mungkin untuk menghubungi produk ini lagi saat Anda frustrasi.

kelaparan fisik dan emosional

Kita semua dalam beberapa derajat yang pemakan emosional( kalau tidak mengapa kebanyakan dari kita membeli penutup lezat setelah sudah cukup makan malam hangat?).Tapi bagi sebagian orang, makanan emosional bisa menjadi masalah nyata, memprovokasi kenaikan berat badan yang serius dan bahkan menyebabkan bulimia.

Selain melemahnya kesehatan, masalahnya juga terletak pada kenyataan bahwa setelah kenikmatan dari yang dimakan lenyap, emosi negatif kembali kembali. Dan seringkali mereka diperburuk dengan ketidaknyamanan jumlah dan jenis makanan yang dimakan. Itulah mengapa sangat penting untuk belajar membedakan antara kelaparan fisik dan emosional.

Lain kali Anda ingin makan, coba pahami jenis kelaparan apa yang menjadi penyebab keinginan Anda. Untuk ini Anda bisa mengajukan pertanyaan berikut:

  • apakah bagian makanan saya menjadi lebih besar dari sebelumnya?
  • Apakah saya makan pada waktu yang tidak biasa?
  • apakah saya merasa kehilangan kendali saat makan?
  • apakah situasinya membuat saya khawatir sedang bekerja atau keluarga?
  • seharusnya tidak terjadi segera, dimana kemampuan saya akan diperiksa?
  • apakah ada masalah di masa lalu saya yang masih mengkhawatirkan saya?
  • Apakah saya memiliki kelebihan berat badan?
  • Apakah anggota keluarga saya makan makanan untuk menenangkan perasaan mereka?

Jika Anda menjawab ya untuk banyak pertanyaan ini, mungkin makanan adalah mekanisme perlindungan, bukan cara untuk memuaskan tubuh Anda.

Berat badan yang sehat: program pribadi Anda

Anda perlu menemukan cara lain untuk mengatasi situasi dan perasaan yang saat ini membuat Anda beralih ke makanan. Misalnya, apakah Anda pulang kerja setiap hari dan secara otomatis pergi ke dapur? Berhenti dan tanyakan pada diri sendiri: "Apakah saya benar-benar lapar?"Apakah perutmu menggerutu? Apakah Anda mengalami kesulitan berkonsentrasi? Apakah kamu merasa kesal? Jika semua tanda kondisi Anda menunjukkan adanya kelaparan, pilihlah yang ringan dan sehat, mampu memuaskannya sebelum makan malam.

Jika seruan makanan segera setelah bekerja tidak diprovokasi oleh kelaparan, tapi hanya menjadi bagian dari hidup Anda, pikirkan mengapa. Tip berikut akan membantu menjawab pertanyaan ini.

  1. Cari tahu mengapa Anda makan, dan temukan pengganti tindakan ini.
    Sebagai contoh:
    • jika Anda bosan atau kesepian, telepon atau email teman atau anggota keluarga;
    • jika Anda gugup, lakukan yoga, dengarkan musik positif, lepaskan uap di atas treadmill, lompat dan menari sampai keinginan untuk makan berlalu;
    • jika Anda lelah, perhatikan pola tidur Anda. Kelelahan bisa menyebabkan perasaan sangat mirip dengan kelaparan. Jika malam tanpa tidur adalah penyebab kelelahan siang hari, makan tetap tidak membantu.
  2. Tuliskan emosi yang menyebabkan hasrat akan makanan. Salah satu cara terbaik adalah menyimpan buku harian makanan. Tuliskan apa yang Anda makan dan berapa banyak, bagaimana perasaan Anda pada saat bersamaan( misalnya, Anda bosan atau bahagia, Anda merasa cemas atau sedih), apakah Anda benar-benar lapar atau hanya makan untuk kenyamanan.
    Dengan melakukan penebangan, Anda akan mulai melihat hubungan antara perasaan Anda dan apa yang Anda makan dan bagaimana caranya. Anda bisa menggunakan informasi ini untuk membuat pilihan yang tepat - apakah mengarahkan aktivitas Anda untuk menghilangkan penyebab emosi buruk atau dari kebiasaan meraih sekantong keripik.
  3. Sebelum Anda menerkam makanan, jeda dan hitung sampai lima. Terlalu sering kita mulai melakukan sesuatu tanpa sadar atau tanpa berpikir. Ingat apa yang terjadi pada hari itu. Sadarilah bagaimana hal ini mempengaruhi mood Anda. Apakah kamu merasa bahagia? Terima kasihKegembiraanMurkaKegembiraanEnvy?

Bahkan menyadari apa yang terjadi, banyak dari kita masih membutuhkan pertolongan, tidak memiliki kekuatan untuk memecahkan lingkaran setan kita sendiri. Ini tidak mudah, apalagi bila makanan emosional sudah menyebabkan banyak masalah kesehatan dan kehilangan harga diri. Jangan mencoba mengatasi masalah sendiri jika Anda meragukan kesuksesan.

Gunakan bantuan yang berkualitas. Konsultan dan terapis akan mengajarkan cara mengatasi perasaan Anda. Ahli gizi akan membantu mengidentifikasi kebiasaan makan dan memberi saran bagaimana cara mengubahnya. Pelatih kebugaran akan mengambil kompleks latihan yang memperbaiki kesejahteraan Anda sama baiknya dengan makan.

Jika Anda khawatir dengan kesehatan Anda, berkonsultasilah dengan dokter Anda. Dia tidak hanya akan mengembangkan program penurunan berat badan yang aman, namun juga akan mengurangi Anda menjadi profesional yang akan membantu membangun hubungan yang lebih sehat dengan makanan.

Nutrisi dan Kesehatan
  • Apr 15, 2018
  • 93
  • 561